Laba Bersih Otomotif Grup Astra Merosot 70 Persen, Ini Penyebabnya

Angga Roni Priambodo
Laba Bersih Otomotif Grup Astra Merosot 70 Persen, Ini Penyebabnya
Gedung PT Astra International. (Humas Astra)

Kendati demikian, segmen otomotif grup mampu mencatatkan keuntungan pada kuartal ketiga setelah mengalami kerugian bersih pada kuartal kedua.

Suara.com -  PT Astra International Tbk merilis laporan keuangan kuartal III tahun 2020, hasilnya menunjukkan adanya penurunan laba bersih segmen otomotif grup sebesar 70 persen menjadi Rp1,8 triliun dari Rp6,06 trilun pada periode yang sama 2019, di mana hal tersebut mencerminkan penurunan volume penjualan yang signifikan.

Meski begitu, segmen otomotif grup mampu mencatatkan keuntungan pada kuartal ketiga setelah mengalami kerugian bersih pada kuartal sebelumnya, berkat peningkatan volume penjualan menyusul pelonggaran penerapan langkah- langkah penanggulangan pandemi yang menyebabkan penutupan sementara pabrik dan diler pada kuartal kedua.

"Keseluruhan kinerja Grup Astra (Grup) selama sembilan bulan pertama tahun 2020 lebih rendah dibandingkan periode yang sama tahun lalu, terutama akibat pandemi COVID- 19, meskipun kinerja Grup pada kuartal ketiga menunjukkan beberapa perbaikan dibandingkan dengan kinerja pada kuartal kedua karena sebagian pembatasan terkait pandemi mulai dilonggarkan. Neraca keuangan Grup tetap kuat," kata Presiden Direktur Djony Bunarto Tjondro seperti dilansir dari Antara, Senin (26/10/2020).

"Pandemi ini, dan langkah-langkah yang diambil untuk mengendalikan dampaknya, diperkirakan masih akan berlanjut untuk beberapa waktu mendatang dan masih akan memengaruhi kinerja Grup hingga akhir tahun ini," kata Djony.

Baca Juga: Teriak 'Tarik Sis', Dua Wanita Ini Jatuh dari Motor

Penjualan mobil Astra pada periode sembilan bulan 2020 menurun 51 persen menjadi 192.400 unit, namun pangsa pasar mereka stabil sebesar 52 persen.

Pada kuartal ketiga tahun 2020, penjualan mobil Astra meningkat menjadi 53.000 unit, dari 9.700 unit pada kuartal kedua. Grup Astra meluncurkan 13 model baru dan 15 model revamped pada periode sembilan bulan pertama tahun 2020.

Adapun penjualan sepeda motor secara nasional menurun 42 persen menjadi 2,9 juta unit pada sembilan bulan pertama tahun 2020. Penjualan Astra atas sepeda motor Honda menurun 38 persen menjadi 2,3 juta unit.

Pada kuartal ketiga tahun 2020, penjualan sepeda motor Astra meningkat menjadi 849.000 unit, dari 244.000 unit pada kuartal kedua. Sebanyak empat model baru dan sembilan model revamped telah diluncurkan pada periode sembilan bulan pertama tahun 2020.

Bisnis komponen otomotif Grup dengan kepemilikan 80 persen, PT Astra Otoparts Tbk (AOP) mencatatkan rugi bersih sebesar Rp243 miliar dibandingkan laba bersih sebesar Rp512 miliar pada periode yang sama tahun lalu, disebabkan penurunan pendapatan dari segmen pabrikan (OEM/original equipment manufacturer), pasar suku cadang pengganti (REM/replacement market) dan segmen ekspor.

Baca Juga: Demi Nikahi Tantri Kotak, Arda Naff Gadaikan BPKB Motor

Kinerja

Komentar