alexametrics

Maksimalkan Safety, Hindari Pakai Helm Sepeda Motor Tanpa Kaca Pelindung

RR Ukirsari Manggalani | Manuel Jeghesta Nainggolan
Maksimalkan Safety, Hindari Pakai Helm Sepeda Motor Tanpa Kaca Pelindung
Helm dengan kaca pelindung atau visor serta pendingin helm di ajang IIMS Motobike Expo 2019. Sebagai ilustrasi [Suara.com/Manuel Jeghesta Nainggolan].

Bahkan untuk helm gaya retro tanpa kaca pelindung pun ada cara mengatasi sehingga area mata tetap terlindung.

Suara.com - Penggunaan helm saat naik motor adalah suatu kewajiban yang tak boleh dilanggar. Karena pelindung satu ini berguna menjaga bagian kepala dari benturan benda-benda tumpul seperti batu, ranting pohon, aspal hingga serangan perampok ataupun begal.

Sayangnya, meskipun sudah dikatakan wajib, masih banyak orang yang tak mau mengenakan helm saat bepergian. Kalau pun mau, beberapa di antaranya memilih untuk menggunakan helm yang tak memenuhi standar berkendara. Misalnya berbahan tipis hingga tak memiliki visor atau kaca pelindung.

Akibatnya, ketika terjadi hal-hal tak terduga selama berkendara di jalan raya, helm gagal memberikan perlindungan maksimal.

Para pengendara motor yang menggunakan helm non-SNI atau non-Standar Nasional Indonesia rawan mengalami cedera yang cukup fatal.

Baca Juga: Asyik! Ada Penitipan Helm Khusus Penumpang Ojek Online di Stasiun KRL

Ilustrasi helm. [Shutterstock]
Ilustrasi helm dilengkapi googles [Shutterstock]

Mengutip Wahana Honda, berikut adalah prediksi risiko berkendara dengan helm tanpa kaca pelindung.

Daftar risiko berkendara dengan helm tanpa visor atau lapisan pelindung:

1. Risiko mata mudah kelilipan benda asing

  • Visor atau kaca pelindung pada helm berguna sebagai penangkal debu, kotoran hingga hewan-hewan kecil yang berterbangan di jalan agar tidak masuk ke area mata. Jika berkendara dengan helm tanpa visor, risiko benda-benda asing masuk ke mata jauh lebih besar.
  • Jika terpapar benda asing di area sekitar mata, akan terjadi gangguan penglihatan selama di jalan. Bahkan bisa kehilangan kendali dalam sesaat. Apabila tidak dapat menguasai diri dan motor, kendaraan bisa jatuh dan menyebabkan terjadinya kecelakaan lalu lintas.

2. Mata lebih mudah silau dan penglihatan terganggu

  • Selain untuk melindungi indra penglihatan dari masuknya benda-benda asing, kaca visor pada helm juga berguna sebagai penangkal sinar UV dari matahari agar tidak mengganggu penglihatan selama berkendara di siang yang terik.
  • Sinar UV bisa merusak penglihatan jika dibiarkan masuk terus-menerus. Nah, maka dari itu penggunaan visor pada helm sangat direkomendasikan terutama ketika berkendara di siang hari.

3. Kehilangan kendali dan konsentrasi

Baca Juga: Kreatif! Driver Ojol Ini Pamerkan Helm Iron Man, Bisa Gerak Otomatis

  • Risiko jatuh hingga menabrak objek yang ada di depan merupakan hal yang paling sering terjadi. Daripada mengenakan helm yang tidak dilengkapi visor atau kaca pelindung, lebih baik gunakan helm berstandar SNI.

Tips:

Komentar