Menpora Sebut Bonus SEA Games 2019 untuk Pelatih Bulutangkis Sudah Cair

Rizki Nurmansyah | Arief Apriadi
Menpora Sebut Bonus SEA Games 2019 untuk Pelatih Bulutangkis Sudah Cair
Menpora Zainudin Amali di Gedung Kemenpora, Senayan, Jakarta, Kamis (27/2/2020). [Suara.com/Arief Apriadi]

Sebelumnya, Herry mengatakan bonus SEA Games 2019 untuk pelatih bulutangkis belum cair hingga pertengahan Februari 2020.

Suara.com - Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali menegaskan bonus SEA Games 2019 untuk pelatih cabang olahraga bulutangkis telah cair.

Sebelumnya, Pelatih Ganda Putra PBSI Herry Iman Pierngadi mengatakan bahwa bonus SEA Games 2019 untuk pelatih bulutangkis belum cair hingga pertengahan Februari 2020.

Sebagaimana diketahui, Herry turut berkontribusi mengantarkan tim beregu putra Indonesia mempertahankan medali emas di SEA Games 2019.

Bersama Pelatih Tunggal Putra PBSI, Hendry Saputra, pelatih berusia 57 tahun itu membawa Jonatan Christie cs mengalahkan Malaysia 3-1 di partai final.

TIm bulutangkis beregu putra Indonesia meraih medali emas SEA Games 2019 usai mengalahkan Malaysia 3-1 di babak final, Rabu (4/12). [Humas PBSI]
TIm bulutangkis beregu putra Indonesia meraih medali emas SEA Games 2019 usai mengalahkan Malaysia 3-1 di babak final, Rabu (4/12). [Humas PBSI]

Di kategori perorangan, Herry juga berhasil mempersembahkan medali melalui pasangan ganda putra Wahyu Nayaka Arya Pangkaryanira/Ade Yusuf Santoso.

Wahyu/Ade meraih medali perunggu setelah kalah dari wakil Malaysia, Aaron Chia/Soh Wooi Yik, di babak semifinal dengan skor 12-21, 21-18, 19-21.

"Sudah (cair), sudah. Kami tidak publikasikan saja," kata Menpora Zainudin Amali di Gedung Kemenpora, Senayan, Jakarta, Kamis (27/2/2020).

"Jadi semuanya (cair), tapi tak seragam (berbarengan). Siapa dulu baru seterusnya. Ada aturannya. Ini anggaran negara harus hati-hati," tambahnya.

Data Terlambat

Pernyataan Menpora Zainudin Amali dipertegas oleh Deputi III Bidang Pembudayaan Olahraga Kemenpora, Raden Isnanta.

Menurutnya, semua bonus untuk pelatih pasti akan cair kendati ada syarat-syarat yang harus dipenuhi.

Menpora Zainudin Amali (kiri) berbincang dengan Deputi Bidang Pembudayaan Olahraga Kemenpora Raden Isnanta (kanan) saat memberikan keterangan pers terkait agenda olahraga yang akan dihadapi Indonesia di Kemenpora, Jakarta, Kamis (14/11/2019). [Antara/Nova Wahyudi]
Menpora Zainudin Amali (kiri) berbincang dengan Deputi Bidang Pembudayaan Olahraga Kemenpora Raden Isnanta (kanan) saat memberikan keterangan pers terkait agenda olahraga yang akan dihadapi Indonesia di Kemenpora, Jakarta, Kamis (14/11/2019). [Antara/Nova Wahyudi]

Syarat-syarat tersebut, kata Isnanta, antara lain setiap cabang olahraga yang berhasil meraih medali di SEA Games 2019, wajib menyertakan dokumen resmi terkait jabatan pasti masing-masing pelatih.

Hal itu demi memudahkan pendataan di Kementerian Keuangan (Kemenkeu).

"Keterlambatan itu karena SK (Surat Keputusan) untuk pelatih itu ditulis ofisial. Bonus itu aturannya bagi pelatih dan asisten, kalau ditulis ofisial kan kami bingung," beber Isnanta.

"Karena Kemenkeu butuh nama dan orang itu melatih apa. Karena ini sudah berlangsung, datanya terlambat, akhirnya hanya atlet dan beberapa pealtih yang sudah klarifikasi," jelasnya.

Menurut Isnanta, khusus cabor bulutangkis, sejatinya sudah melengkapi seluruh persyaratan.

Herry Iman Pierngadi dan kawan-kawan disebutnya hanya perlu datang ke Kemenpora untuk menyelesaikan urusan administrasi tersebut.

"Kalau bulutangkis tinggal datang saja. Buku (rekening) sudah ada. (Ini terlambat) karena orang-orang di bulutangkis kan keluar negeri terus," tandas Isnanta.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS