Tantang China, AS Targetkan 5 Tahun Siap Kirim Kembali Astronot ke Bulan

Dythia Novianty
Tantang China, AS Targetkan 5 Tahun Siap Kirim Kembali Astronot ke Bulan
Ilustrasi pengiriman astronot ke bulan. [NASA]

Amerika Serikat (AS) mengatakan siap mengirim astronotnya kembali ke bulan dalam lima tahun ke depan.

Suara.com - Amerika Serikat (AS) mengatakan siap mengirim astronotnya kembali ke bulan dalam lima tahun ke depan. Pernyataan ini menyulut jawaban dari tantangan dari China yang berencana siap menapakkan kaki di bulan.

Pemerintah AS melalui wakil presiden Mike Pence dalam pertemuan Dewan Antariksa Nasional di Alabama menyatakan, siap menggunakan berbagai cara yang diperlukan untuk kembali ke bulan lebih dulu dari China.

"Kita berada dalam perlombaan ruang angkasa hari ini, sama seperti kita di tahun 1960-an," katanya.

Lompatan raksasa berikutnya adalah mengembalikan astronot Amerika ke bulan dalam lima tahun ke depan dengan cara apa pun yang diperlukan dan untuk membangun permukiman permanen di bulan dan bersiap menempatkan astronot Amerika di Mars.

Wakil Presiden AS, Mike Pence menyampaikan rencana pengiriman astronot AS ke bulan. [Twitter]
Wakil Presiden AS, Mike Pence menyampaikan rencana pengiriman astronot AS ke bulan. [Twitter]

AS menerbangkan enam misi berawak ke bulan antara 1969 dan 1972 setelah persaingan lama dengan Uni Soviet. Sementara NASA memiliki rencana untuk meluncurkan misi berawak lain pada tahun 2028, diyakini timeline telah dipindahkan karena meningkatnya kemampuan Rusia dan China. Keduanya telah mendarat di pesawat ruang angkasa tak berawak di bulan.

Tidak sedikit dana yang disiapkan untuk pengembalian astronot ke bulan. Tetapi beberapa pihak berspekulasi, rencana ini juga bisa berfungsi sebagai proyek utama bagi Presiden Trump untuk terpilih kembali tahun depan.

"Jika NASA tidak dapat menempatkan astronot di bulan pada tahun 2024, kita perlu mengubah organisasi, bukan misi," tegas Pence.

Dia mengatakan, badan antariksa AS harus bertransformasi menjadi organisasi yang lebih ramping, lebih bertanggung jawab, dan lebih gesit, dan harus mengadopsi 'pendekatan semua-tangan-di-dek'. Administrator NASA Jim Bridenstine meyakinkan Pence bahwa NASA akan melakukan segala yang mungkin untuk memenuhi tenggat waktu. Namun, beberapa ahli dari luar skeptis terhadap timeline baru.

Jonathan McDowell, dari pusat astrofisika Harvard-Smithsonian di Cambridge, Massachusetts, menyampaikan penasarannya jika rencana ini terwujud.

Dia mencatat bahwa pendarat bulan masih perlu dirancang, dibangun, dan diuji.

"Itu adalah tantangan sulit pada skala waktu lima tahun bahkan tanpa pertikaian anggaran politik," katanya.

Musim panas ini menandai peringatan 50 tahun pendaratan di bulan berawak pertama. Sejak astronot Apollo terakhir berjalan di bulan pada tahun 1972, tidak ada negara yang melakukan upaya serius untuk mengirim manusia kembali ke permukaan bulan.

Apollo 11. [Shutterstock]
Apollo 11. [Shutterstock]

Selama beberapa dekade, NASA telah mengalihkan fokus bolak-balik dari bulan ke Mars. Baru-baru ini, mantan presiden Barack Obama menargetkan Mars sebagai tujuan besar astronot berikutnya, sementara penggantinya di Gedung Putih, Donald Trump, lebih menyukai bulan.

Untuk mendapatkan astronot di bulan pada tahun 2024, Bridenstine mengatakan, megarocket baru badan antariksa akan dibutuhkan tetapi pengembangan dan kecepatannya harus lebih cepat. Dua minggu lalu, ia mengatakan, NASA mempertimbangkan untuk menggunakan roket pribadi sebagai gantinya untuk meluncurkan kapsul Orion baru di sekitar bulan tanpa awak pada penerbangan uji tahun depan.

Hanya butuh delapan tahun bagi NASA untuk menyelesaikan segalanya untuk menempatkan astronot di bulan pada bulan Juli 1969. Pence mengatakan, keterlambatan SLS dan pembengkakan biaya mengarah ke target pada tahun 2028, hampir dua dekade setelah program SLS dimulai.

Wakil presiden menginstruksikan NASA untuk mendarat di kutub selatan bulan, di mana sejumlah besar es dapat digunakan untuk minum dan membuat bahan bakar roket.

"Penjelajahan surga di abad yang masih baru ini akan dilanjutkan dengan atau tanpa Amerika Serikat. Tetapi orang Amerika tidak berada di posisi kedua. Orang Amerika memimpin, dan kami akan melakukannya," tukas wakil presiden AS itu. [Metro]

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS