alexametrics

Neonazi Curi 25 Ribu Email WHO, NIH, dan Gates Foundation

Dythia Novianty | Tivan Rahmat
Neonazi Curi 25 Ribu Email WHO, NIH, dan Gates Foundation
Ilustrasi peretas (hacker). (Shutterstock/Benoit Daoust)

Kelompok pendukung Neonazi mencuri hampir 25 ribu kredensial email.

Suara.com - Kelompok pendukung Neonazi mencuri hampir 25 ribu kredensial email milik Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Institut Kesehatan Nasional (NIH), dan Gates Foundation, serta membajaknya untuk menyebarkan kampanye pelecehan sambil berbagi teori konspirasi Covid-19.

Kejadian ini diketahui setelah SITE Intelligence Group, menemukan penumpukan data di seluruh email yang dicuri. Mereka menyebut, kebocoran keamanan ini merupakan upaya 'sayap kanan' untuk mempersenjatai pandemi Covid-19 dengan konspirasi yang provokatif.

Meskipun identitas pelaku peretas tidak berhasil diungkap, namun para ahli keamanan menemukan informasi tentang 4chan, sebuah papan pesan yang dikenal dengan konten yang penuh kebencian, serta Twitter dan saluran ekstremis sayap kanan pada aplikasi perpesanan Telegram.

Informasi yang dikumpulkan oleh peretas dan kelompok Neo Nazi diambil dengan tujuan berbagi teori konspirasi virus corona, termasuk menghubungkan HIV dengan Covid-19.

Baca Juga: Apple Mac Punya Prosesor Sendiri, Siap Dijual Mulai 2021

Dilansir laman Daily Mail, Minggu (24/4/2020), WHO telah mengonfirmasi bahwa alamat email yang terdaftar dalam sistem dan aplikasi eksternal diretas dan dipublikasikan, tetapi kata sandi telah diatur ulang untuk akun yang telah disusupi.

"Kemarin, pada 21 April, alamat email WHO yang terdaftar di sistem eksternal dan aplikasi diretas dan dipublikasikan," kata juru bicara WHO.

Dari 6.835 alamat email yang dipublikasikan, terdapat 2.712 alamat email WHO, 457 di antaranya adalah alamat yang valid dan aktif.

"Tim keamanan siber WHO menjalankan program verifikasi untuk memeriksa alamat email dan kata sandi yang terbuka terhadap layanan otentikasi dan menemukan tidak ada satu pun dari 457 kredensial WHO yang dikompromikan," imbuhnya.

Sebagai tindakan pencegahan, kata sandi kredensial WHO kini telah disetel ulang untuk 457 pengguna akun yang alamat emailnya dibajak.

Baca Juga: 5 Game Android Santai, Cocok untuk Ngabuburit di Rumah Saja

Logo Organisasi Kesehatan Dunia, WHO. [AFP]
Logo Organisasi Kesehatan Dunia, WHO. [AFP]

Sementara itu, SITE mengatakan kepada Business Insider bahwa informasi tersebut digunakan oleh kelompok-kelompok ekstremis untuk menyebarkan teori informasi dan konspirasi yang salah tentang virus corona.

Komentar