Pro dan Kontra Studi Hydroxychloroquine bagi Pasien Covid-19

Dythia Novianty
Pro dan Kontra Studi Hydroxychloroquine bagi Pasien Covid-19
Ilustrasi Hydroxychloroquine. [Shutterstock]

Sebuah studi baru yang mengejutkan menemukan bahwa obat antimalaria hydroxychloroquine yang kontroversial.

Suara.com - Sebuah studi baru yang mengejutkan menemukan bahwa obat antimalaria hydroxychloroquine yang kontroversial membantu pasien Covid-19 bertahan hidup di rumah sakit. Tetapi temuan itu, seperti penggunaan obat itu sendiri oleh pemerintah federal, masih diperdebatkan.

Sebuah tim di Henry Ford Health System di Michigan tenggara, mengatakan penelitian mereka terhadap 2.541 pasien yang dirawat di rumah sakit menemukan bahwa mereka yang diberi hydroxychloroquine jauh lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal.

Dr. Marcus Zervos, kepala divisi penyakit menular untuk Sistem Kesehatan Henry Ford, mengatakan 26 persen dari mereka yang tidak diberi hydroxychloroquine meninggal, dibandingkan dengan 13 persen dari mereka yang mendapat obat. Tim melihat kembali pada semua orang yang dirawat di sistem rumah sakit sejak pasien pertama pada bulan Maret.

"Tingkat kematian kasar keseluruhan adalah 18,1 persen di seluruh kelompok, 13,5 persen pada kelompok hydroxychloroquine saja, 20,1 persen di antara mereka yang menerima hydroxychloroquine plus azithromycin, 22,4 persen di antara kelompok azithromycin saja, dan 26,4 persen untuk kedua obat," tulis tim dalam sebuah laporan yang diterbitkan dalam International Journal of Infectious Diseases.

Ini adalah penemuan yang mengejutkan karena beberapa penelitian lain tidak menemukan manfaat dari hydroxychloroquine, obat yang awalnya dikembangkan untuk mengobati dan mencegah malaria.

Presiden Donald Trump memuji obat itu, tetapi penelitian kemudian menemukan bahwa tidak hanya pasien tidak melakukan lebih baik jika mereka mendapatkan obat itu, mereka lebih cenderung menderita efek samping jantung.

Ilustrasi ilmuwan. [Pixabay/felixioncool]
Ilustrasi ilmuwan. [Pixabay/felixioncool]

Badan Pengawas Obat dan Makanan AS menarik izin penggunaan daruratnya untuk obat tersebut awal bulan ini dan uji coba di seluruh dunia, termasuk uji coba yang disponsori oleh Organisasi Kesehatan Dunia dan Institut Kesehatan Nasional, dihentikan.

Para peneliti yang tidak terlibat dalam studi Henry Ford menunjukkan bahwa itu bukan kualitas yang sama dari studi yang menunjukkan hydroxychloroquine tidak membantu pasien, dan mengatakan perawatan lain, seperti penggunaan steroid dexamethasone, mungkin bertanggung jawab untuk kelangsungan hidup yang lebih baik.

"Hasil kami berbeda dari beberapa penelitian lain. Apa yang kami anggap penting dalam diri kami ... adalah bahwa pasien dirawat lebih awal. Agar hidroksiroklorokuin bermanfaat, perlu dimulai sebelum pasien mulai menderita beberapa reaksi kekebalan parah yang dapat dialami pasien dengan Covid," kata Zervos pada konferensi pers dilansir CNN, Minggu (5/7/2020).

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS