Peneliti Telusuri Potensi Sampel Virus Laboratorium Wuhan Sebabkan Covid-19

Dythia Novianty
Peneliti Telusuri Potensi Sampel Virus Laboratorium Wuhan Sebabkan Covid-19
Laboratorium P4 di Wuhan, China. [Hector RETAMAL/AFP]

Peneliti yang berbasis di China telah menjelajahi gua-gua yang dihuni kelelawar dengan harapan melacak dan menganalisis potensi virus corona (Covid-19) baru.

Suara.com - Para ilmuwan telah mengajukan pertanyaan baru mengenai apakah sampel virus corona (Covid-19), yang disimpan selama bertahun-tahun di laboratorium Wuhan bisa bermutasi secara alami atau melalui eksperimen genetik menjadi virus yang menyebabkan Covid-19.

Sejak pandemi Sars pada 2003, para peneliti yang bermarkas di China telah menjelajahi gua-gua yang dihuni kelelawar dengan harapan melacak dan menganalisis virus corona baru yang potensial, terutama di Institut Virologi (WIV) Wuhan.

Di antara yang paling dihormati di antara para ilmuwan ini adalah Dr Shi Zhengli, dijuluki "Wanita Kelelawar" oleh rekan-rekannya, yang pada Februari lalu ikut menulis makalah akademis paling luas tentang virus corona novel sampai saat itu.

Selain memberikan deskripsi genetik lengkap tentang virus tersebut, makalah Dr Shi, yang diterbitkan di Nature, mengungkapkan bahwa WIV menampung sampel virus yang dikumpulkan dari kelelawar bernama RaTG13, yang katanya memiliki kecocokan 96,2 persen dengan virus Covid-19, yang terdekat belum ditemukan.

Konsensus ilmiah menyatakan bahwa kedua virus itu tidak mungkin sama, dengan beberapa perkiraan menunjukkan bahwa diperlukan waktu antara 20 dan 50 tahun untuk membuat perbedaan genetik 4 persen.

Namun, pekerjaan penelitian sebelumnya yang dilakukan di VIW untuk meningkatkan kemampuan patogen untuk menyebabkan penyakit, yang dikenal sebagai penelitian "fungsi", telah didokumentasikan dalam makalah yang diterbitkan antara 2015 dan 2017, dijelaskan dalam satu makalah yang ditulis bersama oleh Dr. Shi sebagai "percobaan infektivitas virus".

Sementara para ilmuwan juga sangat percaya bahwa kode genetik Sars-Cov-2 menunjukkan bahwa kode itu bermutasi secara alami, dan belum direkayasa, yang lain percaya itu tidak boleh dikesampingkan bahwa kedua virus itu mungkin pernah sama.

Jenis teknik yang diperlukan untuk mengubah RaTG13 menjadi Sars-Cov-2 “identik” dengan pekerjaan yang sebelumnya dilakukan di Wuhan, kata Profesor Richard Ebright dari Institut Mikrobiologi Waksman Universitas Rutgers di New Jersey.

"Teknik yang sama, strategi eksperimental yang sama menggunakan RaTG13 sebagai titik awal, akan menghasilkan virus yang pada dasarnya identik dengan Sars-Cov-2," katanya kepada The Sunday Times dilansir The Independent, Minggu (5/7/2020).

Namun, Profesor Martin Hibberd dari London School of Hygiene & Tropical Medicine berpendapat bahwa untuk melakukannya akan "sangat sulit", mengatakan kepada surat kabar bahwa mereka bukan virus yang sama dan tidak dapat dengan mudah memanipulasi satu ke dalam lain.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS