alexametrics

Terungkap! Penyebab Batu Aneh ini Bisa Glow in the Dark

Dythia Novianty
Terungkap! Penyebab Batu Aneh ini Bisa Glow in the Dark
Hackmanite. [Chemistry of Materials]

Ahli geologi, pertama kali mendeskripsikan mineral tersebut pada tahun 1800-an.

Suara.com - Pijar dari mineral hackmanite (tenebrescent sodalite) adalah fenomena alam menakjubkan yang telah lama menjadi misteri bagi para ilmuwan.

Ahli geologi, pertama kali mendeskripsikan mineral tersebut pada tahun 1800-an. Tenebrescent sodalite
memiliki kecenderungan secara lembut memancarkan rona merah muda cerah ketika rusak atau ditempatkan dalam gelap dan hilang dalam terang.

Penelitian selanjutnya akan mempersempit kimiawi di balik karakteristik ini, tetapi sifat reaksi yang tepat terbukti sulit dipahami.

Sekarang sebuah studi baru menguraikan dengan tepat bagaimana jenis hackmanite tertentu mempertahankan sebagian cahayanya, saat mereka berpindah dari pengaturan terang ke gelap.

Baca Juga: Meteorit Ini Jadi Bukti Ada Air di Mars 4,4 Tahun Lalu

Hackmanite. [Chemistry of Materials]
Hackmanite. [Chemistry of Materials]

Sebagaimana melansir laman Sciencealert, Senin (9/11/2020), kuncinya adalah interaksi halus antara pengotor alami mineral, yang ditentukan oleh bagaimana pembentukannya.

Mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana hackmanite dapat memancarkan pendaran putih dalam kondisi gelap, akan semakin membantu para ilmuwan mengembangkan bahan sintetis kita sendiri yang mampu bersinar dalam gelap tanpa sumber daya, seperti pada tanda keluar darurat, misalnya.

"Kami telah melakukan banyak penelitian dengan hackmanites sintetis dan telah mampu mengembangkan bahan dengan sisa-sisa cahaya yang jelas lebih lama dibandingkan dengan hackmanite alami," kata ahli kimia bahan Isabella Norrbo dari Universitas Turku di Finlandia.

"Namun, kondisi yang mempengaruhi pendaran sejauh ini tidak jelas."

Kombinasi data eksperimen dan komputasi dipelajari untuk menentukan bahwa konsentrasi dan keseimbangan sulfur, kalium, titanium, dan besi adalah yang paling penting dalam kaitannya dengan sisa cahaya yang dilepaskan oleh hackmanite.

Baca Juga: Tahukah Kamu? Meteorit Segede Kepala Kerbau Pernah Menghantam Pasuruan

Secara khusus, titanium ditemukan sebagai elemen yang benar-benar bersinar, dengan cahaya itu sendiri didukung oleh transfer elektron.

Komentar