alexametrics

NASA Temukan Planet Alien dengan Tiga Matahari

Dythia Novianty
NASA Temukan Planet Alien dengan Tiga Matahari
Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS) milik NASA. [Shutterstock]

NASA telah menemukan sebuah planet ekstrasurya dengan tiga bintang.

Suara.com - NASA telah menemukan sebuah planet ekstrasurya dengan tiga bintang, satu dengan orbit aneh yang membuat para astronom bingung.

Planet, dikenal sebagai KOI-5Ab, ditemukan pada 2009 oleh teleskop luar angkasa Kepler NASA, tetapi "ditinggalkan" oleh para ilmuwan karena teleskop luar angkasa memiliki kandidat yang lebih mudah untuk diidentifikasi.

“KOI-5Ab ditinggalkan karena rumit dan kami memiliki ribuan kandidat,” kata David Ciardi, kepala ilmuwan Institut Sains Exoplanet NASA, dilansir laman New York Post, Minggu (17/1/2021).

Menurutnya, ada hasil yang lebih mudah daripada KOI-5Ab dan mempelajari sesuatu yang baru dari Kepler setiap hari, sehingga KOI-5 hampir terlupakan.

KOI-5Ab berjarak sekitar 1.800 tahun cahaya dari Bumi. Satu tahun cahaya, yang mengukur jarak di luar angkasa, kira-kira 6 triliun mil.

Baca Juga: Ilmuwan Temukan Planet Super Earth, Mengorbit Bintang Tertua di Bimasakti

KOI-5Ab. [NASA]
KOI-5Ab. [NASA]

Namun, berkat Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS) NASA dan teleskop berbasis Bumi lainnya, KOA-5Ab telah diberi kehidupan baru, dengan para peneliti menemukan orbitnya yang membingungkan.

Karena ukurannya, KOA-5Ab kemungkinan besar adalah raksasa gas, mirip dengan Jupiter atau Saturnus, tetapi ia mengitari bintang dalam sistem bintangnya, KOA-5A, setiap lima hari sekali. Itu juga tidak sejajar dari setidaknya satu dari dua bintang lainnya dan mungkin keduanya.

"Kami tidak tahu banyak planet yang ada di sistem bintang tiga dan yang ini sangat istimewa karena orbitnya miring," tambah Ciardi.

Mereka masih memiliki banyak pertanyaan tentang bagaimana dan kapan planet dapat terbentuk dalam sistem bintang ganda dan bagaimana sifatnya dibandingkan dengan planet dalam sistem bintang tunggal.

"Dengan mempelajari sistem ini secara lebih mendetail, mungkin kita dapat memperoleh pemahaman tentang bagaimana alam semesta membuat planet," ujarnya.

Baca Juga: Bergaris seperti Zebra, Ini Penampakan Katai Coklat Terdekat dari Bumi

Sebaliknya, KOI-5A mengorbit KOI-5B satu sama lain, setiap 30 tahun sekali. KOI-5C mengorbit keduanya sekali setiap 400 tahun, meninggalkan empat benda langit dalam orbit miring akibat bidang yang berbeda.

"Tidak jelas apa yang menyebabkan orbit miring, meskipun mereka percaya bahwa bintang kedua secara gravitasi menendang planet selama perkembangannya, mengubah orbitnya dan menyebabkannya bermigrasi ke dalam," tambah pernyataan NASA.

Diyakini bahwa sistem bintang tiga kira-kira 10 persen dari semua sistem bintang. Penemuan ini baru-baru ini dipresentasikan pada pertemuan virtual American Astronomical Society.

Para peneliti telah menemukan planet lain dengan tiga bintang baru-baru ini. Pada Juli 2019, exoplanet LTT 1445Ab ditemukan mengorbit salah satu dari tiga matahari, yang semuanya digambarkan sebagai katai merah berusia pertengahan hingga akhir.

Pada September 2020, para peneliti menemukan bahwa sistem bintang GW Orionis, yang terletak di tepi rasi Orion, memiliki dua bintang yang mengorbit satu sama lain dengan bintang ketiga mengorbit pada dua bersaudara pada jarak kurang lebih 740 juta mil.

Ilustrasi eksoplanet. [University of Bern]
Ilustrasi eksoplanet. [University of Bern]

Di dalam cincin bisa jadi debu, atau permulaan dari sebuah exoplanet muda, yang bisa menjelaskan ketidaksejajaran tarikan gravitasi sistem.

Lebih dari 4.000 eksoplanet telah ditemukan oleh NASA secara total, sekitar 50 di antaranya diyakini berpotensi dihuni pada September 2018.

Mereka memiliki ukuran dan orbit yang tepat dari bintang mereka untuk mendukung air permukaan dan, setidaknya secara teoritis, untuk mendukung kehidupan.

Komentar