alexametrics

Waduh! Uji Roket NASA Terhenti

Dythia Novianty
Waduh! Uji Roket NASA Terhenti
Logo Artemis. [NASA]

Uji coba roket NASA yang kritis berakhir dengan penghentian pada Sabtu (16/1/2021) waktu setempat.

Suara.com - Uji coba roket NASA yang kritis berakhir dengan penghentian pada Sabtu (16/1/2021) waktu setempat. Penghentian ini dilakukan hanya satu menit dari apa yang direncanakan sebagai uji coba tes delapan menit.

Uji coba ini adalah titik pemeriksaan penting untuk Sistem Peluncuran Luar Angkasa (SLS) NASA yang sangat tertunda.

Rencananya, SLS diatur berperan penting dalam program Artemis yang bertujuan mengembalikan astronot ke Bulan.

Selama uji Green Run hari ini, empat mesin roket di inti SLS menembak selama lebih dari satu menit saat berlabuh di tempat uji roket NASA.

Baca Juga: NASA Siap Luncurkan Roket Paling Kuat

Tim telah merencanakan untuk menyalakan mesin selama sekitar delapan menit atau kira-kira jumlah waktu yang sama yang dibutuhkan untuk meluncurkan misi masa depan ke Bulan.

Alih-alih, sekitar satu menit setelah siaran tes NASA, sebuah suara terdengar mengatakan ada MCF [kegagalan komponen utama] pada mesin 4.

"Pada sekitar waktu yang sama, para insinyur melihat lampu kilat di dekat mesin empat," kata John Honeycutt, manajer program SLS NASA dalam konferensi pers dilansir laman The Verge, Minggu (17/1/2021).

Mereka mengira bahwa kilatan itu terjadi di suatu tempat di dekat selimut pelindung termal di sekitar mesin itu. Penyebab pasti dari penghentian tersebut masih belum diketahui.

Sebuah posting blog dari NASA mengatakan bahwa perangkat lunak penerbangan mengakhiri pengujian.

Baca Juga: Kisah Luar Angkasa Paling Bersejarah Sepanjang 2020

“Pada titik ini, pengujian sepenuhnya otomatis. Selama penembakan, perangkat lunak onboard bertindak dengan tepat dan memulai mematikan mesin dengan aman,” kata pernyataan dari NASA.

"Tim teknik berharap mendapatkan setidaknya 250 detik uji api panas," kata John Shannon, manajer program SLS di Boeing, dalam konferensi pers awal pekan ini.

"[Jika] kami melakukan penghentian lebih awal, untuk alasan apa pun, kami mendapatkan semua data teknik yang kami butuhkan untuk memiliki keyakinan tinggi pada kendaraan sekitar 250 detik," kata Shannon.

Selama waktu itu mereka berencana membuat mesin bergerak melalui serangkaian manuver yang dirancang untuk menguji daya tanggap mesin saat dinyalakan.

Tampaknya, mereka mendapatkan data kurang dari 250 detik yang mereka harapkan. Data yang berhasil mereka dapatkan dikumpulkan oleh sekitar 1.400 sensor selama pengujian. Antara lain, sensor memantau inti untuk mengetahui getaran, suhu, akustik, dan tegangan.

Logo NASA. [Shutterstock]
Logo NASA. [Shutterstock]

Meskipun tes uji coba itu dipersingkat, sensor-sensor itu mengumpulkan banyak data yang pada akhirnya dapat membantu NASA menentukan jalan ke depan.

"Tidak semuanya berjalan sesuai skrip hari ini, tetapi kami mendapat banyak data bagus," kata Administrator NASA Jim Bridenstine pada konferensi pers setelah acara tersebut.

"Saya benar-benar yakin sepenuhnya pada tim untuk mencari tahu apa anomali itu, bagaimana memperbaikinya, dan kemudian mengejarnya lagi," ujarnya lagi.

SLS telah dikembangkan selama bertahun-tahun dan pada awalnya dijadwalkan untuk melakukan debut penerbangannya pada 2017.

Sebaliknya, telah diganggu oleh penundaan dan secara besar-besaran melebihi anggaran. NASA sebelumnya telah menunda debut roket hingga November 2021 dan masih berharap untuk membuat tanggal peluncuran itu, bahkan setelah penundaan pada Desember 2020 dalam jadwal pengujian mereka.

Roket yang sedang diuji hari ini dijadwalkan menjadi bagian dari peluncuran pertama di Cape Canaveral, sebuah misi tanpa awak bernama Artemis I yang akan mengirim pesawat ruang angkasa Orion NASA mengelilingi bulan.
Masih belum jelas apa yang sebenarnya memicu penonaktifan tersebut, dan bagaimana hasil tes hari ini dapat memengaruhi timeline untuk Artemis I.

“Itu tergantung anomali apa dan seberapa menantang untuk memperbaikinya. Dan kita harus banyak belajar untuk mengetahuinya," terang Bridenstine.

"Saya pikir sangat mungkin bahwa ini adalah sesuatu yang mudah diperbaiki dan kami dapat merasa percaya diri untuk pergi ke Cape dan mengikuti jadwal. Benar juga bahwa kami dapat menemukan tantangan yang akan membutuhkan lebih banyak waktu,” pungkasnya.

Komentar