facebook

Bitcoin Bikin Kejahatan Siber Semakin Marak

Liberty Jemadu
Bitcoin Bikin Kejahatan Siber Semakin Marak
Mata uang kripto seperti bitcoin membuat aksi kejahatan siber semakin marak. Ilustrasi mata uang kripto. (Pixabay)

Hacker atau peretas sering meminta tebusan kepada korban dalam bentuk bitcoin.

Suara.com - Munculnya Bitcoin sebagai alat transaksi baru berkaitan erat dengan maraknya kejahatan siber. Para hacker atau peretas bisa memanfaatkan Bitcoin sebagai tebusan untuk kejahatan yang dilakukan.

“Semakin banyak hacker yang menggunakan Bitcoin untuk media transaksinya dalam mendapatkan keuntungan finansial,” jelas Adi Rusli selaku Country Manager Palo Alto Networks Indonesia dalam konferensi pers virtual, Senin (13/12/2021).

Adi menerangkan, hacker bisa menyebar malware untuk menyerang suatu perusahaan besar. Malware ini nantinya akan merampok data penting yang dimiliki targetnya.

Setelah data didapatkan, maka hacker akan meminta tebusan ke korban yang diserang. Bitcoin inilah yang kemudian dijadikan alat transaksi untuk membayar tebusan itu.

Baca Juga: Bareskrim Telusuri Identitas Peretas Akun Youtube BNPB

“Adanya Bitcoin ini juga membuatnya semakin sulit. Sebab, mata uang kripto ini bisa dijadikan alat transaksi dengan anonim, yang membuat identitas mereka tak bisa dilihat,” tambah Adi.

Adi menambahkan, semakin lama tebusan dibayar korban, maka itu bisa menimbulkan kepanikan. Sebab hacker bisa saja menaikkan harga tebusan dengan ancaman data yang dicuri akan disebar.

Menurut Adi, hacker justru semakin senang kalau data pribadi suatu targetnya disebar. Oleh karenanya, perusahaan tak memiliki pilihan lain untuk membayar agar datanya tak disebar.

“Jika di-publish data-data itu, maka image perusahaan jadi jelek. Pada akhirnya mereka mesti bayar setelah menghitung risiko yang terjadi,” jelasnya.

Baca Juga: Aset kripto BSC dan Ethereum BitMart Dicolong hacker, Rp2,8 Triliun Lenyap

Komentar