facebook

Cara Mencegah Carding, Perilaku Ilegal Belanja Gunakan Kartu Orang Lain

Dythia Novianty | Lintang Siltya Utami
Cara Mencegah Carding, Perilaku Ilegal Belanja Gunakan Kartu Orang Lain
Ilustrasi kartu kredit (shutterstock)

Carding merupakan tindakan ilegal di mana pelaku menggunakan kartu kredit milik orang lain yang dicuri.

Suara.com - Carding merupakan tindakan ilegal di mana pelaku menggunakan kartu kredit milik orang lain yang dicuri.

Umumnya, pelaku melakukan transaksi atau belanja menggunakan kartu tersebut untuk membeli kartu hadiah prabayar demi menutupi jejak.

Data-data dan nomor yang didapat oleh pelaku tentu bersifat ilegal.

Carding pun memiliki beberapa jenis, mencakup penyalahgunaan kartu, wiretapping, phishing, dan counterfeiting.

Baca Juga: Phising Sasar Sektor Keuangan, Perbankan Jadi Target Utama di Indonesia

Saat kartu disalahgunakan, umumnya pemilik kartu tidak sadar karena pelaku beraksi dengan sangat rapi.

Sedangkan wiretapping adalah tindakan di mana pelaku melakukan penyadapan untuk memperoleh informasi pribadi yang merugikan target.

Carding. [Instagram/@kemenkominfo]
Carding. [Instagram/@kemenkominfo]

Sementara lewat phishing, pelaku dapat mengirim virus atau link situs web palsu melalui email untuk mendapatkan informasi pribadi target.

Pelaku juga dapat menggunakan kartu palsu yang dibuat sedemikian rupa agar mirip dengan kartu asli. Tindakan inilah yang disebut counterfeiting.

Dengan banyaknya jenis carding, pengguna kartu harus meningkatkan kewaspadaan.

Baca Juga: Tips Lindungi Diri dari Sniffing dan Phising

Menurut akun Instagram resmi Kemenkominfo, Selasa (21/6/2022), berikut ini tips mencegah carding:

Komentar