Menhub Apresiasi Pembangunan Kota Maja Libatkan Swasta

Adhitya Himawan | Dian Kusumo Hapsari
Pembangunan perumahan di kawasan Maja, Kabupaten Lebak, Banten, Sabtu (27/8/2016). [Suara.com/Adhitya Himawan]
Pembangunan perumahan di kawasan Maja, Kabupaten Lebak, Banten, Sabtu (27/8/2016). [Suara.com/Adhitya Himawan]

Menhub menjelaskan agar swasta turut berperan dalam pembangunan infrastruktur.

Suara.com - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengapresiasi peran swasta dalam mendorong  pembangunan kota Maja   berbasis konsep  Transit Oriented Development (TOD)  hal ini  juga menarik  pihak swasta berinvestasi  karena didukung oleh berbagai faktor yang sudah dicapai oleh Indonesia. Demikian dikatakan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi dalam acara Peresmian Perumahan Citra Maja  di Lebak, Banten Sabtu (18/11/2017).

"Baru-baru ini World Bank menilai Indonesia sebagai negara yang tepat untuk berinvestasi. Marilah kita berbuat, pemerintah berbuat, swasta berbuat, dan Insya Allah Indonesia menjadi kebanggaan kita semua," jelas Menhub Budi Karya dalam keterangan tertulis, Minggu (19/11/2017).

Menhub menjelaskan agar swasta turut berperan dalam pembangunan infrastruktur dikarenakan pemerintah mempunyai sumber dana yang terbatas melalui APBN.

“Pemerintah ingin sekali tidak bekerja sendiri dan ingin melibatkan banyak swasta yang menjalankan visi misi nawa cita serta masterplan yang sudah dibuat, karena pemerintah punya keterbatasan dana, sementara swasta punya dana yang banyak dengan kreatifitas dan kedekatan dengan masyarakat,” tambah Menhub Budi.

Lebih lanjut Menhub mengatakan saat ini Kementerian Perhubungan bersama Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat dan Kementerian BUMN tengah mengembangkat konsep Transit Oriented Development (TOD) sebagai yang diamanatkan pada Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 2011 tentang Manajemen dan Rekayasa Lalu Lintas, Analisis Dampak, serta Manajemen Kebutuhan Lalu Lintas.

“Salah satu contoh nyata dari konsep TOD yang telah diterapkan di area perkotaan yaitu pembangunan kawasan TOD Dukuh Atas yang menjadi pilot project dari konsep TOD. TOD Dukuh atas difungsikan sebagai simpul besar kawasan integrasi lima moda yaitu MRT, LRT, Commuter line Jabodetabek, Transjakarta dan Kereta Bandara,” terang Menhub.

Di kesempatan yang sama Menhub mengatakan rencana pembangunan jalur kereta api dari Rangkasbitung – Merak dan reaktivasi jalur kereta Rangkasbitung – Labuan.

“Untuk daerah Banten nanti akan dibangun double track dari Rangkasbitung – Merak hal ini dilakukan agar laju kereta api volumenya lebih besar. Sedangkan untuk jalur Rangkasbitung-Labuan akan dilakukan reaktivasi. Seperti kita ketahui di daerah Labuan banyak tempat pariwisata sehingga akses menuju kawasan wisata tersebut jadi lebih mudah,” tutup Menhub.

Turut hadir dalam acara tersebut Menteri Pekerjaan Umun dan Perumahan Rakyat Basoeki Hadimoeljono, Gubernur Banten Wahidin Halim Direktur Jenderal Perkeretaapian Zulfikri dan Bupati Lebak Iti Octavia.

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS