Debat Caketum Hipmi 2019-2022 Memasuki Tahap Akhir

Iwan Supriyatna
Debat Caketum Hipmi 2019-2022 Memasuki Tahap Akhir
Caketum Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) 2019-2022.

Kuliah Umum, Debat Terbuka serta Uji Kelayakan dan Kepatutan untuk memilih Ketua Umum HIPMI 20192022, telah memasuki fase akhir.

Suara.com - Rangkaian kegiatan Road to Musyawarah Nasional (Munas) Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) XVI berupa Kuliah Umum, Debat Terbuka serta Uji Kelayakan dan Kepatutan untuk memilih Ketua Umum HIPMI 2019 – 2022, telah memasuki fase akhir.

Acara debat dibagi menjadi dua sesi. Diawali dengan presentasi visi dan program kerja yang berkaitan dengan tema debat “Menghadapi Tantangan Revolusi Industri 4.0”.

Ketua Umum Hipmi periode 2015–2018 Bahlil Lahadalia dalam pidato pembukaan debat mengatakan, salah satu permasalahan yang terdapat dalam bidang ekonomi sekarang adalah lambatnya pertumbuhan ekonomi secara global dan hal ini akan terus berlanjut hingga tahun 2020 mendatang, dimana Indonesia pun akan terkena dampak, sedangkan dalam 3 tahun terakhir revolusi 4.0 terus berkembang.

"Bagaimana menciptakan anak muda yang memiliki kapasitas entrepreneurship dan bagaimana Hipmi sebagai mitra strategis pemerintah, berjuang untuk menumbuh kembangkan suasana ekonomi yang berpihak pada penguatan pengusaha nasional," kata Bahlil, Selasa (10/9/2019).

Ekonom dari Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Aviliani saat membuka debat juga mempertanyakan bagaimana peran Hipmi untuk membantu kondisi UKM agar tak tertinggal dalam menghadapi kondisi global yang penuh tantangan.

"Hipmi akan mendukung para pengusaha muda UKM dengan cara menjadikan HIPMI sebagai pusat inkubator sehingga UKM-UKM tersebut dapat terverifikasi baik dalam dan luar negeri," kata Bagas Caketum nomor urut 1.

Sementara itu, Caketum nomor urut 2 Ajib mengatakan, bahwa solusi tercepat menghadapi situasi ini adalah dengan investasi. Untuk itu pemerintah harus memiliki komitmen jelas terutama masalah regulasi.

"Apabila jelas, maka perdagangan akan baik. Selain itu program edukasi juga akan tetap dijalankan," kata Ajib.

Menurut Caketum nomor urut 3 Mardani, saat ini Indonesia boleh bangga bahwa banyak start-up terkenal berasal dari Indonesia walaupun kini tidak 100% persen dikuasai anak bangsa.

Menurutnya, permasalahan lain di dunia usaha adalah perusahaan di Indonesia jarang mengadakan pelatihan-pelatihan untuk karyawannya, karena apabila dibandingkan dengan negara lain seperti Malaysia dan Vietnam, jumlah tenaga kerja trampil Indonesia masih sangat sedikit yaitu 1 berbanding 763, artinya setiap 763 terampil di Indonesia hanya ada 1 orang asing.

Mardani mengatakan, bahwa hal mendasar yang perlu dirubah adalah mental bangsa ini. Menurut Mardani, lewat peran pengusaha muda, Mardani yakin bangsa ini akan mandiri dan berjaya di negeri sendiri seperti layaknya di masa kejayaan nenek moyang dahulu.

Acara malam debat pamungkas tersebut ditutup oleh Erwin Aksa, Mantan Ketua HIPMI Periode 2008–2011.

"Saya yakin kedepannya akan lebih banyak tantangan, dan saya berharap Ketua Umum yang akan datang akan membawahi HIPMI secara jauh lebih baik lagi serta merangkul dan menggandeng kader–kader yang lain,” kata Erwin Aksa.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS