Para Pengrajin Mebel di Solo Mulai Garap Pesanan dari AS

Iwan Supriyatna
Para Pengrajin Mebel di Solo Mulai Garap Pesanan dari AS
Ilustrasi mebel buatan Indonesia. (Foto: Antara/Basri Marzuki)

Sejumlah pengrajin mebel di Solo, Jawa Tengah, mulai mengerjakan kembali pesanan pasar dari Amerika Serikat.

Suara.com - Sejumlah pengrajin mebel di Solo, Jawa Tengah, mulai mengerjakan kembali pesanan pasar dari Amerika Serikat setelah tertunda karena kebijakan lockdown negara setempat.

"Kalau kondisi saat ini sudah banyak yang jalan. Kami juga optimistis bahwa para buyer kan bukan ingin menganggur. Mereka tidak ingin usahanya terhenti," kata Kepala Bidang Pemasaran Komunitas Industri Mebel dan Kerajinan Soloraya (Kimkas) Irawan Mintorogo di Solo, Rabu (3/6/2020).

Ia mengatakan untuk saat ini jika dibandingkan dengan pasar Uni Eropa, di Amerika Serikat lebih dulu bergeliat.

"Memang kalau buyer Amerika Serikat, dalam tanda kutip agak nakal. Mereka lebih berani meskipun kondisi masih seperti ini, beda dengan Eropa, lebih patuh," katanya.

Sebelumnya, dikatakannya, tepatnya di bulan Maret-April ada beberapa pesanan dari buyer yang harus ditahan sehingga belum dapat dikerjakan oleh para pengrajin.

"Tetapi kondisi saat ini sudah membaik meskipun belum kembali seperti semula. Kalau biasanya di Kimkas sendiri rata-rata setiap eksportir bisa mengirim 1-20 kontainer/bulan," katanya.

Ia mengatakan untuk saat ini jumlah pengrajin yang menjadi anggota Kimkas sebanyak 40 orang dan 80 persen di antaranya merupakan eksportir.

Sementara itu, Ketua Asosiasi Industri Permebelan dan Kerajinan Indonesia (Asmindo) Solo Yanti Rukmana mengatakan, setelah vakum dua bulan tidak melakukan pengiriman ke Amerika Serikat, saat ini eksportir mebel di Kota Solo mulai diburu konsumen dari AS.

"Karena sudah dibuka kebijakan 'lockdown' di sana, mungkin juga ada subsidi dari pemerintahnya. Jadi mereka minta dikirim lebih banyak dari biasanya," katanya.

Meski tidak menyebutkan angka pasti, dikatakannya, kapasitas pengiriman belum 100 persen atau masih sekitar 50 persennya.

"Kami masih menyesuaikan permintaan. Meski sudah diberlakukan 'new normal' tetap masih membutuhkan waktu untuk kembali stabil seperti sebelum wabah," katanya. (Antara)

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS