Theta Asal California Perluas Pangsa Pasarnya di Indonesia

Iwan Supriyatna
Theta Asal California Perluas Pangsa Pasarnya di Indonesia
Thetalabs (Theta) platform streaming yang berdomisili di San Jose, California.

Thetalabs (Theta) platform streaming yang berdomisili di San Jose, California memperluas pasar di Indonesia dengan bekerjasama dengan Indodax.

Suara.com - Thetalabs (Theta) platform streaming yang berdomisili di San Jose, California memperluas pasar di Indonesia dengan bekerjasama dengan Indodax, Indonesia startup bitcoin, blockchain dan perdagangan aset kripto. Theta merupakan platform streaming terdesentralisasi yang menggunakan sistem blockchain.

Perusahaan ini menggunakan TFUEL sebagai token atau aset kripto sebagai pembayaran. Token ini juga bisa menjadi komoditas yang dapat dibeli di Indodax.

CEO Thetalabs Mitch mengatakan, Theta adalah jaringan pengiriman video terdesentralisasi, didukung oleh pengguna, berjalan pada blockchain khusus pada jaringan Theta. Pengguna dapat memperoleh hadiah token karena menggunakan kelebihan bandwidth mereka untuk berbagai video dengan pengguna lain di dekatnya.

“Kami telah mengembangkan jaringan pengiriman video kami dan mengimplementasikan kemitraan teknologi kami dengan platform video. Karena itu, Indonesia adalah pasar yang sangat menarik bagi kami dan kami sangat senang memperkenalkan Theta Network kepada penyedia layanan lokal,” katanya Mitch dalam keterangannya, Selasa (7/7/2020).

Dia menjelaskan, bermitra dengan Indodax adalah langkah penting untuk menggaet pasar di Indonesia, yang memiliki populasi aset kripto yang sangat aktif. Saat ini Theta sendiri sudah memiliki beberapa Theta Guardian Nodes (server blockchain Theta) yang tersebar di Indonesia.

Theta adalah token tata kelola dari protokol blockchain Theta yang digunakan untuk dipertaruhkan sebagai simpul validator untuk menghasilkan blok, untuk mengamankan jaringan, dan untuk berpartisipasi dalam tata kelola protokol. Staking Theta juga menghasilkan Tfuel.

Tfuel adalah token operasional protokol blockchain Theta. Pengguna akan menggunakan Theta Fuel untuk menyelesaikan transaksi seperti membayar relay node untuk dapat mengakses video, atau untuk menyebarkan dan berinteraksi dengan kontrak pintar. Relay node menghasilkan Theta Fuel untuk setiap streaming video yang mereka bagikan ke pengguna lain di jaringan.

Setelah meluncurkan jaringan utamanya, pada bulan Maret 2019, beberapa pemimpin industri blockchain telah bergabung dengan jaringan Theta sebagai Enterprise Validator Nodes.

Setelah Theta berhasil mengimplementasikan jaringan Theta pada Dapp pertama, Theta TV, perusahaan itu juga kemudian bermitra dengan platform video seperti Contentos, MBG Newsgroup Korea, CJ Hello, dan Samsung VR.

Mitch mengungkapkan, peluncuran Theta Mainnet 2.0 baru-baru ini telah sukses besar, dengan basis kode forking ke kode 2.0 tanpa hambatan, dan cakupan yang luas dari kemitraan peluncuran dengan Google Cloud. Tetapi yang paling penting untuk jangka panjang adalah peluncuran main net Guardian Node staking.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS