alexametrics

IEECCE 2021 Dukung Upaya Dekarbonisasi Sektor Transportasi Pacu Transisi Energi Bersih

Iwan Supriyatna | Achmad Fauzi
IEECCE 2021 Dukung Upaya Dekarbonisasi Sektor Transportasi Pacu Transisi Energi Bersih
Ilustrasi energi bersih. (Shutterstock)

Masyarakat Konservasi dan Efisiensi Energi Indonesia (MASKEEI) untuk kali ketiga mengadakan IEECCE (Indonesia Energy Efficiency and Conservation Conference & Exhibition) 2021.

Suara.com - Masyarakat Konservasi dan Efisiensi Energi Indonesia (MASKEEI) untuk kali ketiga mengadakan IEECCE (Indonesia Energy Efficiency and Conservation Conference & Exhibition) 2021 yang akan berlangsung selama 4 hari dari tanggal 14 -17 Juni 2021, yang mengambil thema “Responding to the Global Energy Transition” (Menanggapi Transisi Energi Global) dan merespon lebih spesifik pada “Decarbonization of the Mobility Sector” (Dekarbonisasi Sektor Mobilitas).

Agenda utama berupa Internasional Conference akan membahas isu-isu mutahir tentang upaya nasional dan global dalam melakukan Transisi pemanfaatan energi Konvensional menuju pemanfaatan energi bersih dan berkelanjutan di sektor-sektor utama sistem perekonomian (Industri, mobilitas, gedung dan rumah tangga).

Secara spesifik kali ini conference akan membahas isu-isu penting terkait upaya Dekarbonisasi di sektor Mobilitas/transportasi.

Ketua MASKEEI, R.M. Soedjono Respati mengatakan, bahwa di banyak negara pemanfaatan energi Konvensional paling besar di sektor mobilitas ini, oleh karenanya keberhasilan dalam mengurangi emisi karbon di sektor ini akan sangat signifikan berkonstribusi pada penurunan karbon di tingkat global.

Baca Juga: Maskeei Menggelar Konferensi Energi Bersih, Sebutkan Kendaraan Listrik

“Ambisi Indonesia untuk mengembangkan EV menggantikan kendaraan Konvensional harus didukung oleh semua stakeholders di industri otomotif nasional maupun oleh semua stakeholders terkait,” kata Jon Respati ditulis Rabu (16/6/2021).

Pada kesempatan IEECCE 2021 akan hadir secara online beberapa pembicara seperti Menteri Koordinator bidang Maritim dan Investasi (Luhut Binsar Panjaitan), Menteri Koordinator Bidang Ekonomi (Airlangga Hartarto) Menteri Perhubungan (Budi Karya Sumadi), Menteri ESDM (Arifin Tasrif), Menteri PUPR (Basuki Hadimuljono), Menteri Perindustrian (Agus Gumiwang Kartasasmita), Kepala BPPT (Laksana Tri Handoko), Eksekutif Director, International Energy Agency (Fatih Barol), Senior Business Developer, Swedish Energy Agency (Paul Westin), Rektor ITB (Reini D. Wirahadikusumah) dan Ketua MASKEEI (R.M. Soedjono Respati)

Secara keseluruhan, IEECCE 2021 ini terdiri dari International Conference, Exhibition dan beberapa Side Events diselenggarakan dalam format Virtual, diharapkan tanpa mengurangi efektivitas seluruh acara, meskipun tidak akan ada suasana khas dalam Acara seperti ini, yang dipenuhi oleh gegap gempita kemeriahan dari aktivitas para peserta selama IEECCE berlangsung, seperti jika diadakan secara “fisik” seperti tahun-tahun sebelumnya.

Dari sisi jumlah Sessions sebanyak 7 Plenary dan 6 Breakout/Technical Sessions ditambah dengan 2 Summit Meetings, akan dihadiri oleh lebih dari 160 orang nara sumber dari dalam Negeri dan 15 manca Negara.

Selain itu akan ada Virtual Exhibition oleh lebih dari 20 peserta terdiri dari para sponsor yang mendukung Acara ini. Karena sifatnya Virtual, Exhibition akan dibuka selama 24 jam selama 1 minggu penuh, sehingga diharapkan bisa dikunjungi oleh sekitar 1000 orang peminat di dalam Negeri maupun manca negara yang berada di berbagai Zona Waktu di dunia.

Baca Juga: CPI Temukan Peluang Indonesia dan Korsel untuk Mencapai Ambisi Energi Bersih

Beberapa Site Events juga akan di selenggarakan dalam rangka Acara ini, berupa (1) Business Meeting dan One to One (matching), yang akan diikuti oleh sekitar 30 perusahaan manca negara yang memperkenalkan teknologi dan inovasi dalam bidang peningkatan efisiensi energi di berbagai bidang, (2) Capacity Building Program terkait ESCO Business, dan Program terkait dengan pembangunan dan pengeloaan gedung rendah karbon dan berkelanjutan, (3) Virtual Site Visit ke beberapa objek di manca negara terdiri dari kunjungan virtual ke Gottenberg Smart City di Swedia dan Toyama City di Jepang.

Komentar