alexametrics

Menperin : Industri Manufaktur-Properti Paling Tangguh Digempur Pandemi Covid

Iwan Supriyatna | Achmad Fauzi
Menperin : Industri Manufaktur-Properti Paling Tangguh Digempur Pandemi Covid
Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita di Tokyo, Rabu (10/3/2021). [Antara]

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) menilai sektor manufaktur dan properti tanah air tergolong tangguh menghadapi gempuran badai pandemi Covid-19.

Suara.com - Kementerian Perindustrian (Kemenperin) menilai sektor manufaktur dan properti tanah air tergolong tangguh menghadapi gempuran badai pandemi Covid-19 hingga pase kedua, tahun ini.

Hal itu dikatakan Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita saat membuka Urban Forum Virtual Event 2021.

"Menyambut Geliat Industri Material Pascapandemi," ujar Agus ditulis Rabu (28/7/2021).

Menurutnya, selain stabilitas makro ekonomi, optimisme tersebut juga merujuk pada performa kinerja industri manufaktur yang terbilang kinclong di kuartal II tahun ini.

Baca Juga: Indonesia dan Jepang Tingkatkan Kerja Sama Pengembangan SDM Otomotif

Dimana, sektor industri mampu berkontribusi 78,80% terhadap eksepor atau USD81 miliar dari total ekspor nasional sebesar USD102 miliar pada Januari – Juni 2021.

"Kontribusi sebesar itulah pemicu lahirnya surplus neraca perdagangan Indonesia sebesar USD8,22 miliar. Hemat saya, prestai ini sangat membanggakan karena diraih di tengah-tengah kondisi sulit, pandemic Covid-19 gelombang kedua," imbuh Agus.

Sementara, lanjutnya, pada triwulan I-2021 kinerja industri pengolahan non migas masih mengalami kontrasksi sebesar 0.71%. Namun begitu, perlambatannya masih lebih baik jika dibandingkang dengan angka pertumbuhan ekonomi nasional yang terkontraksi hingga 0,74%.

Pada kesempatan yang sama, Ketua Umum Asosiasi Aneka Kramik Indonesia (ASAKI), Edy Suyanto mengapresasi kebijakan insentif Pajak Pertambahan Nilai (PPn) atas pembelian rumah tapak dan rumah susun.

Menurut dia, kebijakan tersebut berdampak langsung bagi industri keramik tanah air karena ASAKI merupakan mitra stategis industri properti.

Baca Juga: APTRI Desak Menperin Cabut Izin Usaha Kebun Tebu Mas

"Dampak penghapusan PPN seperti disampaikan pak menteri yang memberikan dampak pertumbuhan sebesar 15% sampai dengan 20% terhadap sektor properti ini secara langsung berdampak positif pada para member ASAKI," pungkas Edy.

Komentar