facebook

Ekonomi China Melambung Tinggi Meski Pandemi, Kok Bisa?

Iwan Supriyatna | Achmad Fauzi
Ekonomi China Melambung Tinggi Meski Pandemi, Kok Bisa?
Ilustrasi bendera China. (Foto: Shutterstock)

Perekonomian China merangkak jauh dari perkiraan pemerintah. Pasalnya, Biro Statistik China mengungkapkan Ekonomi China tumbuh 8,1% pada 2021.

Suara.com - Perekonomian China merangkak jauh dari perkiraan. Biro Statistik China menyebut Ekonomi China tumbuh 8,1% pada 2021.

Angka ini melampaui ekspektasi para ekonom dan pemerintah yang mematok ekonomi China hanya tumbuh di level 6%. PDB meningkat 4% pada kuartal terakhir tahun ini dibandingkan dengan tahun sebelumnya.

Ekonomi terbesar kedua di dunia itu mungkin berjuang untuk tumbuh lebih cepat dari itu hingga tahun 2022, dan bank sentral China memangkas suku bunga utama untuk pertama kalinya sejak April 2020 dalam upaya untuk meningkatkan aktivitas.

"Seperti yang telah dilihat semua orang, pertumbuhan domestik berada di bawah tekanan," kata Ning Jizhe, kepala Biro Statistik Nasional, pada konferensi pers seperti dikutip dari CNN Business, Selasa (18/1/2022).

Baca Juga: Terdeteksi! Varian Omicron Nempel Di Paket Pos Internasional, Kini Menyebar Di Beijing

Pertumbuhan pada kuartal keempat didukung oleh produksi industri, yang naik 4,3% pada Desember dari tahun sebelumnya. Hal ini berkat kekuatan ekspor yang berkelanjutan. Pengiriman dari China mengalahkan perkiraan dan melonjak 21% pada Desember, membawa nilai ekspor China untuk tahun ini menjadi hampir USD 3,4 triliun.

Tetapi konsumsi melemah secara dramatis di tengah gangguan baru terkait Covid, seperti wabah besar-besaran di Zhejiang dan Xi'an yang menyebabkan pihak berwenang menutup tempat hiburan, menutup pabrik, dan menempatkan ribuan orang di karantina.

Penjualan ritel meningkat 1,7% pada bulan Desember dari tahun sebelumnya, turun tajam dari kenaikan 3,9% pada bulan November.

Investasi properti dan proyek perumahan baru yang sudah mulai dibangun juga menurun.

Sementara kuartal terakhir, menurut Larry Hu, kepala ekonomi China untuk Macquarie Group, ekonomi menghadapi berbagai hambatan tahun ini, terutama dari Omicron dan sektor real estat.

Baca Juga: Kasus Pertama Omicron di Beijing Bikin Panik, Penduduk China Serbu Tempat Tes COVID-19

Hu mengatakan dalam sebuah catatan penelitian bahwa penurunan suku bunga menunjukkan bahwa Bank Rakyat China sekarang siap untuk melonggarkan kebijakan moneter lebih lanjut.

Dia menduga bahwa suku bunga pinjaman utama China - suku bunga acuan di mana bank komersial meminjamkan kepada pelanggan terbaik mereka - bisa menjadi yang berikutnya.

"Tekanan ke bawah pada pertumbuhan akan bertahan pada 2022," tulis Louis Kuijs, kepala ekonomi Asia di Oxford Economics, dalam sebuah laporan penelitian.

Ia mengharapkan aktivitas real estat pada akhirnya mulai pulih pada paruh kedua tahun ini, Kuijs juga mencurigai bahwa China tidak mungkin melonggarkan pendekatan toleransi nol terhadap Covid hingga akhir tahun.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar