facebook

Penyebab Saham GOTO Turun Terus, Ternyata Terjadi Secara Global

M Nurhadi
Penyebab Saham GOTO Turun Terus, Ternyata Terjadi Secara Global
Logo GoTo

Penurunan saham perusahaan teknologi tidak hanya terjadi pada GoTo tetapi uga perusahaan-perusahaan global.

Suara.com - Saham perusahaan gabungan Gojek dan Tokopedia, GOTO, terus mengalami penurunan sejak melantai di bursa saham pekan kedua April 2022.

Mengenai penyebab saham GOTO turun terus ini pun manajemen ikut angkat bicara. Sebelumnya saham GOTO juga dilabeli sebagai unusual market activity (UMA) dari BEI. Pengumuman bahwa apa yang terjadi pada GOTO di luar kebiasaan atau UMA tersebut dirilis BEI pada Jumat pekan lalu. 

Harga saham GOTO sempat terlempar dan ditutup dengan Rp194 per unit. Dengan harga ini, berarti nilai kapitalisasi pasar GOTO sudah ambles 42,6% dari saat penawaran umum (IPO). Pasalnya saat IPO harga yang ditawarkan adalah Rp338 per unit. 

Terkait penyebab saham GOTO turun terus ini, sejumlah pakar menyebutkan hal ini turut dipengaruhi oleh saham perusahaan teknologi global yang juga tertekan dan turun.

Baca Juga: Kocak, Jok Motor Dikuasai Emak-emak, Driver Ojol Ini Pasrah

Saat ini saham-saham perusahaan teknologi di Amerika Serikat juga mengalami penurunan yang sangat drastis atau downtrend di Wall Street Journal sehingga hal yang sama juga terjadi di Indonesia. Akan cukup sulit memperkirakan kapan kondisi ini akan berangsur-angsur normal. 

Kondisi ini berkebalikan dengan prediksi yang dikeluarkan sejumlah pakar saat GOTO pertama kali melantai. Entitas perusahaan GOTO gabungan dari Gojek dan Tokopedia memulai listing di Bursa Efek Indonesia (BEI) hari ini, Senin (11/4/2022). Prospek GoTo dinilai cerah karena IHSG hari ini dibuka dengan melejit 2 persen. Prospek cerah GoTo terlihat dari sahamnya yang naik 18% ke level Rp400.  

GoTo melepas 46,7 miliar saham seri a yang keseluruhannya merupakan saham baru yang dikeluarkan portepel emiten. Jumlahnya mewakili 3,43 persen dari modal ditempatkan dan disetor emiten setelah Penawaran Umum Perdana Saham seharga Rp338 per saham. 

GoTo juga berpeluang mengantongi dana segar hasil IPO sebesar Rp 13,7 triliun. Adapun kapitalisasi pasar GoTo diperkirakan mencapai Rp400,3 triliun.

Sama halnya dengan IPO Bukalapak (BUKA), IPO GoTo juga memperoleh sambutan dari para investor. Sejauh ini IPO GoTo menjadi yang terbesar di Asia Tenggara meskipun ekonomi sedang berada di masa pemulihan akibat pandemi Covid-19. 

Baca Juga: Jakarta Gandeng Gojek Untuk Perkuat Layanan Dukcapil

Kontributor : Nadia Lutfiana Mawarni

Komentar