facebook

Di Era Disrupsi, Menaker ke Santri: Kuasai Ilmu Agama dan Bahasa Asing

Fabiola Febrinastri
Di Era Disrupsi, Menaker ke Santri: Kuasai Ilmu Agama dan Bahasa Asing
Menaker, Ida Fauziyah. (Dok: Kemnaker)

Skill sangat dibutuhkan karena di era disrupsi, karena banyak jenis pekerjaan yang hilang.

Suara.com - Para pelajar sebaiknya menyiapkan bekal dalam menghadapi era disrupsi sedini mungkin. Adapun bekal yang harus disiapkan adalah skill atau kompetensi, penguasaan bahasa asing, dan jaringan atau networking yang kuat.

"Santri, selain dituntut menguasai ilmu-ilmu agama, juga harus memiliki skill, menguasai bahasa asing, dan memperbanyak teman. Ini agar kita mampu menghadapi guncangan atau disrupsi dalam berbagai hal," kata Menteri Ketenagakerjaan, Ida Fauziyah, dalam Wisuda MTsN 3 Jombang, Jawa Timur, Minggu (29/5/2022).

Menaker memaparkan, skill sangat dibutuhkan karena di era disrupsi, karena banyak jenis pekerjaan yang hilang. Namun pada saat yang sama, banyak jenis pekerjaan baru bermunculan.

"Siapa yang memiliki skill dan penguasaan teknologi dan komunikasi, dia akan dapat menangkap peluang baru. Apa yang hari ini relevan, beberapa tahun ke depan bisa tidak relevan. Maka belajarlah tentang banyak hal, dan tingkatkan terus kompetensi diri," ucapnya.

Baca Juga: Kemnaker Relaunching Aplikasi Pengantar Kerja untuk Minimalkan Error Data

Kedua, bahasa asing, terutama bahasa Inggris, Arab, dan Mandarin. Bahasa Inggris untuk pergaulan global. Bahasa Arab untuk pergaulan dan penguatan literatur agama, sementara bahasa Mandarin, karena ke depan China menjadi salah satu kekuatan yang makin dominan, terutama dalam hal ekonomi global.

"Kenapa bahasa asing penting? Karena dengan menguasai bahasa asing, kita bisa belajar lebih banyak hal tentang perkembangan mutakhir global," ucapnya.

"Bahasa asing juga penting, ketika kelak adik-adik menjadi seorang pebisnis. Dengan bahasa asing, kita dapat bertransaksi secara global. Banyak saudara kita yang memiliki skill atau produk tertentu yang bagus, namun tidak bisa berkembang secara global karena keterbatasan penguasaan bahasa asing. Kuasailah satu atau beberapa bahasa asing. Itu akan menjadi salah satu penunjang kesuksesanmu," imbuhnya.

Ketiga, memperluas pergaulan. Dengan memperluas pergaulan akan memiliki networking atau jaringan pertemanan yang kuat.

Baca Juga: Kemnaker Siapkan Pilot Project Pelatihan Bagi Perawat Lansia di Jepang

Komentar