BUMN Serahkan Rencana Indonesia Impor 12 Rangkaian KRL Bekas ke Menko Luhut

Kementerian BUMN telah mengajukan rincian rencana impor kereta rel listrik atau KRL ke Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan.

Ria Rizki Nirmala SariAchmad Fauzi
Senin, 05 Juni 2023 | 15:39 WIB
BUMN Serahkan Rencana Indonesia Impor 12 Rangkaian KRL Bekas ke Menko Luhut
ilustrasi KRL (Unsplash/Rafael Atantya)

Suara.com - Kementerian BUMN telah mengajukan rincian rencana impor kereta rel listrik atau KRL ke Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan. Rencananya, sebanyak 12 rangkaian atau trainset KRL di impor dari Jepang.

Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo mengatakan, memang impor KRL masih menunggu persetujuan dari Menko Luhut. Menurut dia, terdapat tiga tahap dalam pemenuhan KRL di dalam negeri, pertama yaitu impor.

"Memang ada 3 tahap, kita pertama akan impor KRL bekas 12 trainset, kami sudah ajukan ke Menkomarves," ujarnya dalam rapat kerja dengan Komisi VI di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Senin (5/6/2023).

Tiko sapaan akrabnya melanjutkan, pada tahap kedua, pemenuhan KRL akan dilakukan rekondisi KRL yang masih bisa digunakan. Lalu, ketiga, KRL akan dipasok dari PT INKA.

Baca Juga:Keuangan WIKA Lagi Sakit, Erick Thohir Usulkan Disuntik PMN Rp 8 Triliun

Dalam hal ini, dia menyebut, PT INKA akan mendapatkan Penyertaan Modal Negara (PMN) untuk menjalankan operasional produksi KRL.

"Jadi PMN INKA akan digunakan untuk barang modal yang akan digunakan sebagai produksi kereta listrik di 2025 di fasilitas Banyuwangi yang saat itu PMN hanya untuk bangunan dan belum equipment-nya," jelas Tiko.

Sebelumnya, Menko Luhut mengatakan bahwa dia masih menunggu hasil audit dari BPKP terkait impor KRL. Walau BPKP sebelumnya telah merekomendasikan tidak perlu impor KRL, tapi Luhut mengatakan tidak mau mengambil keputusan secara asal-asalan.

"Kita tunggu hasil audit dari BPKP. Nanti malam mereka brief saya. Nanti kita akan bikin rapat, lalu kita umumkan," ujar Luhut pada Selasa (30/5/2023).

"Semua yang kita lakukan basisnya data. Saya ulangi ya, semua keputusan yang kami buat basisnya data, kalau data itu katakan begitu ya begitu," jelasnya.

Baca Juga:Menko Luhut Beri Peringatan Ke Calon Presiden: Jangan Sesumbar Bicara Perubahan, Lanjutkan Program Sebelumnya

REKOMENDASI

BERITA TERKAIT

BISNIS

TERKINI