alexametrics

Kisah Eks Manchester United Louis Saha yang Dirikan Bisnis Startup

Rauhanda Riyantama
Kisah Eks Manchester United Louis Saha yang Dirikan Bisnis Startup
Mantan penyerang Manchester United, Louis Saha saat bertanding di acara amal. (Lindsey PARNABY / AFP)

Setelah pensiun, Louis Saha mendirikan startup AxisStars yang bertujuan membantu mantan pesepak bola.

Suara.com - Louis Saha mengambil jalan cukup berbeda dari umumnya para pemain yang memutuskan gantung sepatu. Masih tetap bersentuhan dengan sepak bola, namun Saha tidak terjun ke dunia kepelatihan atau manajerial tim.

Sosok asal Prancis tersebut memilih untuk terjun ke dunia bisnis dengan mendirikan startup yang punya tujuan untuk mencegah mantan pemain seperti dirinya mengalami stres, bangkrut, atau terkena masalah mental akut.

Saha sendiri memutuskan pensiun pada 2013 yang diumumkan melalui Twitter-nya. Lazio menjadi tim terakhir yang dibela oleh Saha selama 6 bulan. Namun, di Lazio Saha cuma mendapat kesempatan bermain 6 kali tanpa lesakkan gol atau assist.

Setelah pensiun, Saha mendirikan perusahaan rintisan bernama AxisStars. Ini merupakan startup pemasaran digital yang punya misi sosial membantu para mantan atlet seperti dirinya.

Baca Juga: Jika Saul Jadi Pergi, Diego Simeone akan Beri Pelukan Hangat

Pada awal didirkan, perusahaan rintisan Louis Saha ini hanya terbuka untuk atlet saja. Namun, seiring waktu mereka juga membuka kesempatan kepada para seniman, artis, hingga pensiunan pegawai biasa untuk terlibat.

Louis Saha membentuk perusahaan ini dengan rekannya, Kate Hamer. Dengan AxisStars, para penggunanya dimungkinkan untuk saling berinteraksi tentang masalah terkait karier mereka. Perbincangan ini mencakup berbagai hal termasuk gaya hidup hingga keuangan.

"Tidak ada yang benar-benar membantu saya untuk benar-benar mengembangkan karier kedua saya setelah pensiun," kata Saha dilansir PRWeek.

"Saya dikembangkan sebagai pemain sepak bola. Tapi, sebenarnya, saya harus benar-benar mengendalikan karier setelah pensiun dalam hal belajar dan mengenal orang-orang seperti Kate dan semua orang yang memiliki keahlian. Itu sebabnya kami membangun platform ini – sebuah platform di mana orang-orang bisa membangun kepercayaan diri mereka untuk menjadi seperti pengusaha," jelasnya.

Tekad Saha untuk mengembangkan startup ini semakin kuat setelah menemukan fakta bahwa 40% pemain sepak bola profesional mengahadapi masalah keuangan selama berkarier dan setelah pensiun.

Baca Juga: Negosiasi PSG - Pogba Berjalan Mulus, Manchester United Tetap Kalem

Karier Louis Saha

Komentar