Film Mia and the White Lion, Kisah Haru Persahatan Manusia dan Hewan Liar

Silfa Humairah Utami
Film Mia and the White Lion, Kisah Haru Persahatan Manusia dan Hewan Liar
persahabatan manusia dan hewan di film Mia and The White Lion. (Poster FIlm)

Bagaimana serunya nonton Film Mia and the White Lion di bioskop?

Suara.com - Film Mia and the White Lion membuat suasana bioskop tampak lengang, walaupun kursi penonton penuh, tapi semua tampak serius untuk mendapatkan moment untuk menikmati alur cerita.

Ya, lebih dari sekadar tayangan persahabatan antara manusia dengan hewan. Film ini mengangkat keistimewaan dari kesetiaan, pengorbanan dan ketulusan. Seliar apapun binatang bisa merasakan ketulusan cinta dari orang majikannya. Sehingga membuat penonton terbawa suasana haru.

Sebenarnya kisah seperti ini udah banyak diadaptasi, seperti Hachi: A Dog’s Tale (2009), Dolphin Tale (2011), Air Bud (1997), dan masih banyak lagi. Namun, kelebihan film ini bukan hanya mengangkat kedekatan binatang dan majikannya yang menjadi sahabat baik tidak terpisahkan, melainkan memberi pelajaran soal perlindungan terhadap hewan liar di internasional.

Penonton dibuat berfikir dan mengulang-ulang adegan di kepala saat menonton film ini, agar bisa mencerna dan paham alur cerita dan sebab akibat yang terjadi dalam film ini.

Keunikan lainnya yang patut diancungi jempol adalah, alur cerita film yang ditampilkan pada tokoh utama kecil hingga remaja menggunakan pemain dan binatang yang sama.

Film Mia and the White Lion dibuat 3 tahun dan menggunakan hewan-hewan yang sama sepanjang proses shooting film. Sebagai informasi, film ini hanya punya 7 pemain inti, direkam sejak Mei 2015 hingga Desember 2017.

Dengan tokoh utama gadis muda dari Afrika Selatan yang udah akrab dengan singa, Daniah de Villiers, sengaja dipilih untuk beradu akting dengan hewan liar.
Bukan hanya itu, chemistry keluarga Owen yang terdiri dari Mélanie Laurent sebagai ibu, Langley Kirkwood sebagai ayah, dan Ryan Mac Lennan sebagai Mick (adik Mia) terasa hangat karena dibangun selama 3 tahun untuk mendapatkan chemistri sebagai keluarga.

Penonton juga akan dibawa pada warna dan latar film Mia and the White Lion mirip seperti atmosfer film The Lion King (1994) atau The Jungle Book (2016). Sehingga terasa lebih nyata dan ikut perpetualang lewat film ini.

Film asal Perancis ini bisa jadi alternatif untuk family time di akhir pekan. Sambil kembali menyadari bahwa sebuas-buasnya hewan liar, akan takluk juga oleh cinta. Mereka juga patut diperlakukan layaknya manusia dan layak hidup di alam bebas.

Film ini cocok ditonton untuk keluarga, pasangan hingga dengan teman kerja atau teman sekolah. Karena tidak sedikit keluarga dan pasangan tampak merasa kisah tersebut banyak terjadi di kehidupan nyata dan memberikan pesan moral yang baik. 

Yuk nonton Film Mia and the White Lion  kisah persahabatan manusia dan hewan di bioskop terdekat di kota Anda.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS