Depresi Pascamelahirkan Biasa Terjadi pada Seorang Ayah

Chaerunnisa | Risna Halidi
Depresi Pascamelahirkan Biasa Terjadi pada Seorang Ayah
Ilustrasi ayah dan bayi. (Shutterstock)

Tak hanya dialami perempuan, seorang ayah juga bisa depresi pascamelahirkan.

Suara.com - Depresi pascamelahirkan (PPD) merupakan kondisi yang sangat umum terjadi setelah melahirkan.

Meski depresi pascamelahirkan pada ibu merupakan kejadian biasa, sebuah penelitian telah menemukan, kondisi itu juga bisa terjadi pada para ayah.

Menurut penelitian, menjadi orangtua bisa menjadi tantangan emosional bagi banyak laki-laki. Ada juga risiko utama bahwa kondisi depresi tersebut tidak terdeteksi dengan menggunakan metode yang ada hari ini, dan bahwa ayah tidak menerima bantuan yang mereka butuhkan.

Studi terhadap 447 ayah baru menunjukkan, metode untuk mendeteksi depresi EPDS (Edinburgh Postnatal Depression Scale) bekerja buruk pada laki-laki.

"Statistik saat ini mungkin tidak menceritakan keseluruhan kebenaran dalam hal depresi pada ayah baru," kata Elia Psouni, dari Universitas Lund di Swedia.

"Metode skrining tidak menangkap gejala yang sangat umum pada laki-laki, seperti iritasi, gelisah, toleransi stres yang rendah, dan kurangnya kontrol diri," ungkap Psouni.

Sepertiga dari ayah dalam penelitian ini mengaku depresi hingga memiliki pikiran untuk menyakiti diri sendiri. Namun, sangat sedikit yang berhubungan dengan sistem perawatan kesehatan atau medis.

Di antara mereka yang tergolong sedang mengalami depresi berat, 83 persen tidak berbagi penderitaan dengan siapapun.

"Mengatakan kepada orang-orang bahwa Anda merasa tertekan adalah tabu dan sebagai orangtua baru, Anda diharapkan untuk bahagia," papar Psouni.

"Selain itu, penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa lelaki sering enggan mencari bantuan untuk masalah kesehatan mental, terutama depresi," sambungnya.

"Di antara para ayah, depresi biasa terjadi bahkan di akhir tahun pertama, yang mungkin karena mereka jarang mendapat pertolongan, tapi mungkin ada penjelasan lain," ujar Psouni.

"Apapun alasannya, penting untuk memantau kesejahteraan ayah karena bagian cuti orangtua mereka biasanya terjadi menjelang akhir tahun pertama anak itu," lanjut Psouni.

Mendeteksi depresi pada orangtua baru memang sangat penting, tidak hanya untuk kepentingan diri sendiri tetapi juga karena orangtua yang depresi sering kali kurang tanggap terhadap kebutuhan anak mereka, terutama saat anak tersebut banyak menangis.

Bayi dengan orangtua yang depresi cenderung kurang mendapat stimulasi yang pada akhirnya, dapat menyebabkan perkembangan yang lebih lambat.

Dalam beberapa kasus, depresi dapat menyebabkan pengabaian anak atau bahkan perilaku yang tidak tepat. (Zeenews)

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS