Kebisingan Tingkat Tinggi di Tempat Kerja Berisiko Tingkatkan Hipertensi

Yasinta Rahmawati | Rosiana Chozanah
Kebisingan Tingkat Tinggi di Tempat Kerja Berisiko Tingkatkan Hipertensi
Ilustrasi hipertensi (Shutterstock)

Penelitian menunjukkan paparan kebisingan di tempat kerja berhubungan dengan tekanan darah dan risiko hipertensi.

Suara.com - Menurut laporan terbaru, secara global lebih dari 600 juta orang terpapar kebisingan tingkat tinggi di tempat kerja. Hal tersebut tidak hanya berbahaya bagi pendengaran, tetapi juga terhadap kesehatan jantung hingga pencernaan.

Dalam sebuah studi yang dilaporkan dalam PLOS ONE, peneliti menganalisis hubungan antara kebisingan tingkat tinggi dengan hipertensi.

Peneliti pun menggunakan data lebih dari 21 ribu pekerja yang terpapar kebisingan di tempat kerja dengan usia rata-rata 40 tahun di Chengdu, Provinsi Sichuan, China.

Agar mudah mendeteksi, peneliti menggunakan gangguan pendengaran sebagai penanda paparan kebisingan.

Seperti yang diprediksi, prevalensi gangguan pendengaran meningkat seiring dengan jumlah tahun yang dihabiskan pekerja di tempat kerja mereka yang bising.

Ilustrasi (Foto: shutterstock)
Ilustrasi kebisingan di tempat kerja (Foto: shutterstock)

Secara keseluruhan, peneliti menemukan pekerja dengan gangguan pendengaran akibat bising (GPAB) ringan dan tinggi memiliki peningkatan risiko hipertensi, dengan masing-masing 34% dan 281%.

"Penelitian ini menunjukkan paparan kebisingan di tempat kerja berhubungan positif dengan tingkat tekanan darah dan risiko hipertensi," tulis penulis, melansir Medical News Today.

Mereka juga menemukan hubungan hipertensi dengan GPAB ditemukan lebih banyak pada laki-laki.

Menurut peneliti, kemungkinan hal itu terjadi karena intensitas pekerja laki-laki terpapar kebisingan lebih tinggi di tempat kerja mereka dibandingkan dengan perempuan.

Meski begitu, peneliti menjelaskan studi ini masih memiliki kekurangan. Salah satunya adalah tidak ada penjelasan beberapa variabel yang memengaruhi risiko hipertensi.

Ini termasuk Body Mass Index (BMI) atau indeks massa tubuh pekerja, status pekerja sebagai perokok atau tidak, asupan alkohol dan faktor psikologis.

Oleh karena itu, masih perlu dilakukan penelitian lebih lanjut terkait hubungan hipertensi dengan paparan kebisingan tingkat tinggi.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS