Jurnalis Harus Lakukan Ini Agar tak Alami Gangguan Mental

Silfa Humairah Utami | Dini Afrianti Efendi
Jurnalis Harus Lakukan Ini Agar tak Alami Gangguan Mental
Ilustrasi profesi jurnalis. [shutterstock]

Ini yang harus dilakukan jurnalis cegah gangguan mental

Suara.com - Jurnalis Harus Lakukan Ini Agar tak Alami Gangguan Mental

Profesi jurnalis menempati urutan ke-4 dunia sebagai pekerjaan dengan tingkat stres paling tinggi, sedangkan di Indonesia menempati urutan ke-5. Bahkan profesi jurnalis punya beban mental yang lebih besar dibanding bidang militer dan medis, ini karena gaji yang didapatkan lebih kecil dibanding kedua bidang tersebut.

Psikolog Sustriana Saragih mengatakan faktor beban semakin berat, mengingat pekerjaan jurnalis bisa tidak mengenal waktu dan tempat bahkan sampai bawa pekerjaan ke rumah.

Lalu apa yang bisa dilakukan para jurnalis ini, agar tidak stres terus menerus? Langkah pertama kata Sustriana, adalah harus pintar membagi waktu antara pekerjaan, pribadi, dan hiburan.

"Pertama memang time manajemen, jadi 8 jam untuk bekerja, 8 jam untuk beristirahat, 8 jam untuk rekreasi itu harus dipenuhi. Kalau para jurnalis kerja tidak hanya 8 jam, kadang mereka ketika pulang membawa beban pekerjaan," ujar Sustriana di Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Jumat (6/12/2019).

Diakui Sustri, polemik ini cukup pelik karena ada saja berita yang harus dipantau dan sebagainya. Meski sulit berhenti, tapi Sustri menyarankan agar jurnalis tidak pernah mengabaikan waktu untuk beristirahat. Apalagi saat waktu makan, seringkali para jurnalis juga makan yang ala kadarnya dan gizi tidak seimbang, padahal itu tidak baik.

"Ini sebenarnya berkontribusi yang tadi kebutuhan nutrisi kebutuhan untuk istirahat, kebutuhan untuk menikmati waktu-waktu rekreasi di luar pekerjaan, itu berkontribusi terhadap kesehatan mental seseorang. secara individu," jelas Sustri.

Jadi catatan juga bagi jurnalis yang sudah berkeluarga, kerap sering bertengkar karena anggota keluarga yang tidak mengerti pekerjaan jurnalis. Alhasil Interaksi dengan keluarga kurang, pulang terlambat, bahkan sering tidak pulang.

"Kenapa harus tidur di luar terus menerus, kenapa jarang ke rumah, kalau ke rumah kenapa marah-marah. Wajar, sebenarnya marah-marah karena tuntutan kerja berat, terpapar dengan emosi negatif, terus tidak punya waktu untuk diri sendiri ketika pulang ke rumah," tuturnya

Jadi penting untuk mengomunikasikan dengan anggota keluarga seperti apa dan bagaimana pekerjaan jurnalis agar saling support dan mengerti. Sehingga tekanan sudah dari kantor tidak ditambah tekanan keadaan rumah.

"Supaya bisa saling support dan saling mengerti, tidak berikan tuntutan yang lebih terhadap anggota keluarga yang berprofesi sebagai jurnalis atau reporter," tutupnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS