Ingin Olahraga Outdoor saat Pandemi Corona? Perketat Physical Distancing!

Yasinta Rahmawati
Ingin Olahraga Outdoor saat Pandemi Corona? Perketat Physical Distancing!
Ilustrasi jogging. (Shutterstock)

Bahkan ketika sudah memberi jarak 1,5 meter saat berlari, Anda masih bisa terpapar tetesan pernapasan orang di depan.

Suara.com - Selama pandemi corona, rutin olahraga dianjurkan agar tubuh senantiasa sehat dan bugar. Namun bagi yang ingin melakukannya di luar ruangan, sebaiknya ditunda dulu atau terapkan physical distancing secara ketat saat olahraga outdoor.

Dilansir dari Brussels Time, sebuah studi baru menunjukkan orang yang olahraga outdoor dapat terekspos virus corona Covid-19. Bahkan ketika mereka sudah memberi jarak 1,5 meter dari orang lain.

Para peneliti di KU Leuven dan di Universitas Teknologi Eindhoven menciptakan simulasi untuk mengetahuinya.

Simulasi menunjukkan bahwa tetesan pernapasan (droplets) seseorang yang berpotensi terinfeksi virus dapat bersentuhan dengan siapa pun yang berada di belakang mereka.

"Ketika Anda bergerak — berlari, bersepeda, berjalan — Anda sebenarnya menciptakan area di belakang Anda yang sering disebut slipstream," kata Koordinator Studi Bert Blocken kepada The Brussels Times.

Blocken mengatakan bahwa slipstreams dapat digambarkan sebagai sesuatu yang mirip dengan efek vakum atau hambatan yang terjadi ketika aliran udara biasa terganggu oleh seseorang yang bergerak.

Ilustrasi perempuan berlari (Shutterstock)
Ilustrasi perempuan berlari (Shutterstock)

Simulasi menunjukkan bahwa jalan setapak antara dua orang yang saling joging satu sama lain cenderung melihat orang kedua bersentuhan dengan tetesan orang pertama ketika mereka berada di jalur yang sama, bahkan pada kecepatan berjalan 4 kilometer per jam.

"Ketika orang berbicara, menghembuskan napas, batuk atau bersin mereka menghasilkan tetesan, dan sementara tetesan terbesar cenderung jatuh ke tanah terlebih dahulu, yang lebih kecil dapat tetap di udara sedikit lebih lama, jadi penting bahwa seseorang yang berada di belakang yang lain tidak berjalan ke awan tetesan ini," kata Blocken.

Sementara slipstreams kadang-kadang bisa sepanjang 10 hingga 15 meter, Blocken mengatakan bahwa mereka tetap sangat sempit dan mencatat bahwa tetesan pernapasan cenderung menguap cukup cepat.

Ilustrasi olahraga yang membakar 100 kalori dalam 10 menit, setiap hari. (Shutterstock)
Ilustrasi olahraga yang membakar 100 kalori dalam 10 menit, setiap hari. (Shutterstock)

"Jarak direkomendasikan 1,5 meter sangat efektif ketika orang bergerak lambat, tetapi situasinya berbeda ketika datang ke gerakan aktif dalam olahraga," katanya.

Berdasarkan simulasi, penelitian menunjukkan bahwa salah satu cara untuk mengurangi risiko ini adalah dengan menghindari langsung di belakang orang lain.

Baik dengan berjalan berdampingan atau dengan berlari dalam formasi yang terhuyung-huyung.

Blocken mengatakan penelitian ini sedang dalam proses untuk disetujui.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS