Pandemi Virus Corona Tingkatkan Kematian Akibat TB, HIV, hingga Malaria

Angga Roni Priambodo | Fita Nofiana
Pandemi Virus Corona Tingkatkan Kematian Akibat TB, HIV, hingga Malaria
Ilustrasi pandemi (Shutterstock)

Pandemi virus corona membuat sistem kesehatan terganggu dan meningkatkan risiko kematian berbagai penyakit.

Suara.com - Sistem kesehatan yang terganggu selama pandemi disebut bisa meningkatkan risiko kematian pada penderita HIV, tuberkulosis (TB), dan malaria. Para ahli di seluruh dunia juga sudah memperkitakan gangguan Covid-19 dalam masyarakat, bukan hanya kematian akibat Covid-19. 

Sebuah studi yang diterbitkan di Lancet Global Health memodelkan dampak gangguan yang disebabkan oleh Covid-19. Hal ini disebabkan karena peningkatan permintaan di sistem perawatan kesehatan dan pengurangan program pengendalian penyakit di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Studi tersebut memperkirakan bahwa kematian akibat HIV, TB, dan malaria dapat meningkat selama 5 tahun ke depan sebagai akibat Covid-19.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa terganggunya layanan kesehatan akibat Covid-19 dapat meningkatkan jumlah kematian akibat HIV sebesar 10 persen, kematian akibat tuberkulosis sebesar 20 persen, dan kematian akibat malaria sebesar 36 persen selama 5 tahun ke depan.

Penelitian tersebut memperkirakan bahwa dampak HIV yang paling signifikan adalah terhentinya pasokan pengobatan antiretroviral selama pandemi. Sementara meningkatnya kematian pada TB diakibatkan karena gangguan pada diagnosis dan pengobatan.

Ilustrasi Pandemi Covid-19 (pexels)
Ilustrasi Pandemi Covid-19 (pexels)

Selain itu pada malaria terganggu akibat gangguan pengiriman kelambu insektisida dan terhentinya kampanye untuk hidup bersih yang pada akhirnya meningkatkan kematian sebanyak 36 persen selama 5 tahun ke dapan.

“Banyak keuntungan yang diperoleh dalam pengendalian malaria selama dekade terakhir karena distribusi kelambu insektisida di sub-Sahara Afrika, tempat sebagian besar kematian akibat malaria terjadi," kata Dr. Alexandra Hogan dari Imperial College London di Inggris

"Namun, pandemi Covid-19 kemungkinan akan mengganggu distribusi kelambu ini pada tahun 2020 yang mengakibatkan lebih banyak kematian akibat malaria,” tambahnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS