WHO Ingin Tinjau Data Keamanan Vaksin Corona Rusia

Bimo Aria Fundrika
WHO Ingin Tinjau Data Keamanan Vaksin Corona Rusia
Peneliti menunjukan vaksin Covid-19 yang dikembangkan laboratorium Institut Penelitian Ilmiah Epidemiologi dan Mikrobiologi Gameleya, Moskow, Rusia, 6 Agustus 2020. [Handout / Russian Direct Investment Fund / AFP]

"Mempercepat kemajuan tidak berarti mengorbankan keselamatan,"

Suara.com - Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan setiap persetujuan WHO pada kandidat vaksin Covid-19 akan memerlukan tinjauan data keamanan yang ketat. Pernyataan itu terungkap setelah Rusia pada Selasa mengumumkan telah menyetujui vaksin.

Presiden Vladimir Putin mengatakan Rusia telah menjadi negara pertama yang menyetujui vaksin yang menawarkan "kekebalan berkelanjutan" terhadap virus corona baru. Demikian seperti dilansir dari Times of India. 

"Kami berhubungan dekat dengan otoritas kesehatan Rusia dan diskusi sedang berlangsung sehubungan dengan kemungkinan prakualifikasi vaksin dari WHO," kata juru bicara badan kesehatan PBB Tarik Jasarevic.

"Prakualifikasi vaksin apa pun mencakup peninjauan dan penilaian yang cermat atas semua data keamanan dan kemanjuran yang diperlukan," katanya kepada wartawan di Jenewa pada jumpa pers online.

Baca Juga: Kabar Baik, Argentina dan Meksiko Siap Produksi Vaksin Covid-19 AstraZeneca

Vaksin Covid-19 yang dikembangkan laboratorium Institut Penelitian Ilmiah Epidemiologi dan Mikrobiologi Gameleya, Moskow, Rusia, 6 Agustus 2020. [Handout / Russian Direct Investment Fund / AFP]
Vaksin Covid-19 yang dikembangkan laboratorium Institut Penelitian Ilmiah Epidemiologi dan Mikrobiologi Gameleya, Moskow, Rusia, 6 Agustus 2020. [Handout / Russian Direct Investment Fund / AFP]

Vaksin Sputnik V Rusia telah dikembangkan oleh lembaga penelitian Gamaleya berkoordinasi dengan kementerian pertahanan negara itu.

Sebanyak 168 calon vaksin sedang dikerjakan di seluruh dunia, menurut tinjauan WHO yang diterbitkan Selasa. Dari jumlah tersebut, 28 telah berkembang ke berbagai fase pengujian pada manusia, enam di antaranya adalah yang terjauh di depan, setelah mencapai fase 3 uji klinis.

Kandidat Gamaleya, yang termasuk di antara 28 dalam evaluasi klinis, terdaftar hanya di Fase 1. Kirill Dmitriev, kepala Dana Investasi Langsung Rusia yang mendanai proyek vaksin, mengatakan uji coba Fase 3 akan dimulai pada Rabu, produksi industri diharapkan mulai September dan bahwa 20 negara telah memesan lebih dari satu miliar dosis.

"Setiap negara memiliki badan pengatur nasional yang menyetujui penggunaan vaksin atau obat-obatan di wilayahnya," jelas Jasarevic.

“WHO sudah melakukan proses prakualifikasi untuk vaksin tetapi juga untuk obat-obatan. Produsen meminta agar prakualifikasi WHO sudah ada karena itu semacam cap kualitas.

Baca Juga: Argentina dan Meksiko Setujui Produksi Vaksin Covid-19 AstraZeneca

Ia melanjutkan, untuk mendapatkan ini, ada review dan penilaian dari semua data keamanan dan kemanjuran yang dikumpulkan melalui uji klinis. WHO akan melakukan ini untuk setiap kandidat vaksin.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS