facebook

Meski Sudah Membangun Antibodi, Virus Corona pada Anak Masih Terdeteksi

Yasinta Rahmawati | Fita Nofiana
Meski Sudah Membangun Antibodi, Virus Corona pada Anak Masih Terdeteksi
Ilustrasi anak pakai masker. (Shutterstock)

Virus corona pada anak bisa ada berdampingan dengan antibodi.

Suara.com - Selama pandemi, banyak pertanyaan mengenai bagaimana Covid-19 memengaruhi anak-anak. Sebuah penelitian baru menyatakan bahwa pada anak-anak, virus corona dapat hidup berdampingan dengan antibodi. 

Melansir dari Medical Xpress, peneltian tersebut disusun oleh Children's National Hospital dan telah diterbitkan dalam Journal of Pediatrics.

"Sebagian besar virus tidak akan terdeteksi lagi saat antibodi mulai terbangun. Tetapi dengan Covid-19 pada anak kami melihat keduanya," kata Burak Bahar, MD, penulis utama studi dan direktur Laboratory Informatics di Children's National. 

"Ini berarti anak-anak masih berpotensi menularkan virus meskipun sudah memiliki antibodi," imbuhnya. 

Baca Juga: Kabar Baik, Kasus Covid-19 di Brasil Tunjukkan Tren Penurunan

Penelitian ini juga menilai waktu hilangnya virus dan tanggapan imunologi anak. Rata-rata virus tidak dapat terdeteksi dalam 25 hari sejak awal terinfeksi. 

Ilustrasi anak memakai masker. (Pixabay)
Ilustrasi anak memakai masker. (Pixabay)

Studi ini menggunakan analisis retrospektif terhadap 6.369 anak yang dites positif Covid-19. Ada 215 pasien yang menjalani tes antibodi di Children's National antara 13 Maret 2020 hingga 21 Juni 2020. Dari 215 pasien tersebut, 33 menjalani tes  virus dan antibodi sekaligus.

Sembilan dari 33 menunjukkan adanya antibodi dalam darah saat masih ada vitus yang terdeteksi. 

Peneliti juga menemukan bahwa pasien berusia 6 hingga 15 tahun membutuhkan waktu lebih lama untuk membersihkan virus, yakni rata-rata  32 hari dibandingkan dengan pasien berusia 16 hingga 22 tahun yang mencapai rata-rata 18 hari. 

"Kesimpulannya di sini adalah kita tidak bisa lengah hanya karena seorang anak sudah membangun antibodi atau tidak lagi menunjukkan gejala," kata Dr. Bahar.

Baca Juga: Neymar Positif Covid-19

Komentar