Praktisi Kesehatan Minta Pemerintah RI Standarisasi Aturan Masker Kain

Risna Halidi
Praktisi Kesehatan Minta Pemerintah RI Standarisasi Aturan Masker Kain
Masker kain berfilter (YouTube/Maker's Habitat)

"Karena masker kain yang beredar kan sangat banyak ya. Harus dikasih lihat maskernya, bentuknya seperti apa, harus ada contoh kongkret."

Suara.com - Pemerintah Indonesia diharapkan membuat panduan detail terkait masker kain yang aman dan direkomendasikan untuk dipakai masyarakat. Hal tersebut diungkapkan oleh praktisi klinik sekaligus relawan Covid-19, dr. Muhamad Fajri Adda'i.

Dikutip Suara.com dari Antara, panduan yang dimaksud bisa menyoal bahan masker yang sebaiknya dipilih, jumlah lapisan kain, hingga tingkat kerapatan.

"Karena masker kain yang beredar kan sangat banyak ya. Harus dikasih lihat maskernya, bentuknya seperti apa, harus ada contoh kongkret. Masker beragam, bisa saja membuat masker sendiri. Kita support pemerintah keluarkan regulasi," ujar Fajri, Jumat (18/9/2020).

Fajri menyadari, Kementerian Kesehatan sebenarnya sudah mengeluarkan panduan mencegah infeksi termasuk mengenai pemakaian masker yang benar dan cara membuatnya sendiri di rumah, namun belum membahas detail mengenai bahan masker.

Baca Juga: Berkumpul Lebih dari 20 Orang di Yordania, Ancamannya Penjara Satu Tahun!

"Standarisasi kalau perlu," kata Fajri.

Sosialisasi mengenai masker juga perlu dilakukan secara ekstensif dan diulang-ulang, misalnya melalui iklan layanan masyarakat di televisi. Iklan ini bisa berdurasi pendek namun diulang-ulang, karena tak semua elemen masyarakat terakses media sosial.

"Perlu juga sering turun ke lapangan untuk menyentuh masyarakat yang kurang terakses media," tutur Fajri.

Belum lama ini, pemerintah melalui Juru Bicara Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19, Prof. Wiku Adisasmito tidak merekomendasikan pemakaian masker scuba karena dianggap tidak mampu melindungi diri dari penularan virus SARS-CoV2 penyebab Covid-19.

Masker scuba hanya terdiri dari satu lapisan kain elastis dan cenderung bisa menjadi longgar saat dipakai.

Baca Juga: Daftar Lengkap 27 Hotel di Jakarta untuk Tempat Isolasi Mandiri

Senada dengan imbauan Wiku, Fajri mengatakan masker scuba tidak efektif melindungi diri dari paparan virus karena berbahan neoprene, cenderung elastis sehingga jika ditarik pori-pori kain akan membesar.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS