Studi Sebut Obat Antidiabetes Empagliflozin Baik Bagi Pasien Gagal Jantung

Risna Halidi
Studi Sebut Obat Antidiabetes Empagliflozin Baik Bagi Pasien Gagal Jantung
Ilustrasi obat. (Shutterstock)

Obat antidiabetes golongan SGLT2 -- Empagliflozin, dipercaya memiliki manfaat bukan hanya untuk menurunkan kadar gula darah.

Suara.com - Obat antidiabetes golongan SGLT2 -- Empagliflozin, dipercaya memiliki manfaat bukan hanya untuk menurunkan kadar gula darah dalam tubuh tetapi juga juga memberikan efek perbaikan pada pasien gagal jantung.

Dijelaskan oleh Prof. dr. Ketut Suastika dari FK Udayana Bali, awalnya SGLT2 adalah obat antidiabetes. Tetapi dalam perkembangan, obat tersebut terbukti tidak hanya bermanfaat menurunkan gula darah, tetapi juga memiliki efek positif lain.

"Obat ini bisa membantu mengeluarkan kelebihan garam melalui ginjal, memperbaiki tekanan darah, dan mengurangi kegemukan, dan banyak efek manfaat lain, termasuk menekan peredangan. Semua itu semua berkontribusi pada perbaikan gejala gagal jantung, baik pada pasien diabetes maupun nondiabetes," jelas Prof. Suas dari siaran pers yang diterima Suara.com, Senin (28/9/2020).

Melalui uji klinis EMPEROR-Reduced Fase III yang diumumkan oleh Boehringer Ingelheim baru-baru ini, menunjukkan ada penurunan kematian akibat kardiovaskular dan penurunan rawat inap karena gagal jantung sebesar 25 persen pada penderita gagal jantung dengan dan tanpa diabetes tipe 2 yang diberikan Empagliflozin.

Baca Juga: Luhut Minta Produksi Obat Covid-19 Dipercepat, Ini Jawaban Terawan

Sebelumnya, pada uji klinis EMPA-REG OUTCOME juga telah ditemukan bahwa Empagliflozin merupakan inhibitor SGLT2 pertama yang menunjukkan penurunan kematian dan rawat inap terkait kardiovaskular akibat gagal jantung pada orang dengan diabetes tipe 2 dan penyakit kardiovaskular yang sudah ada sebelumnya.

Saat ini Empagliflozin merupakan Obat Antidiabetes pertama dengan indikasi kardiovaskular pada pasien dengan diabetes tipe 2, namun belum diindikasikan untuk pengobatan gagal jantung.

Hasil uji klinis ini adalah hal baru, sehingga perlu waktu bagi otoritas lokal di Indonesia untuk menyetujui obat tersebut diindikasikan untuk gagal jantung.

Gagal jantung sendiri bisa dicegah dengan mengendalikan faktor risikonya yaitu hipertensi, penyakit jantung koroner, dan diabetes.

Menurut Dr. Siti Elkana Nauli SpJP, pemilihan obat untuk pasien sejak awal terdiagnosis harus tepat entah itu untuk pasien hipertensi, diabetes, atau penyakit jantung koroner.

Baca Juga: Luhut Minta Bio Farma Percepat Produksi Obat Covid-19, Remdesivir

Jika pasien memiliki faktor risiko gagal jantung, maka kondisi itu bisa dicegah untuk tidak menjadi gagal jantung. dengan memberikan terapi terbaik.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS