alexametrics

Hari Polio Sedunia, Cara Aman Imunisasi Anak di Masa Pandemi Covid-19

Vania Rossa | Dini Afrianti Efendi
Hari Polio Sedunia, Cara Aman Imunisasi Anak di Masa Pandemi Covid-19
Ilutrasi vaksin polio. (Shutterstock)

Meski pandemi, imunisasi jangan sampai terlewatkan.

Suara.com - Peringatan Hari Polio Sedunia 2020 jadi momen yang tepat untuk kembali mengkampanyekan pentingnya vaksin polio untuk anak, untuk mencegah sedari dini anak terhindar dari infeksi virus polio yang menyerang otak dan sumsum tulang belakang, dan merupakan salah satu penyebab kelumpuhan permanen.

Pandemi Covid-19 bukan jadi alasan orangtua untuk menunda vaksinasi atau imunisasi anak, termasuk imunisasi polio. Ditambah, pemerintah melalui Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI sudah memberikan pedoman imunisasi di fasilitas kesehatan, mencegah anak tidak tertular Covid-19 saat ke puskesmas atau ke rumah sakit.

"Jangan sampai orangtua melewati imunisasi rutin anaknya. Dokter akan meyakinkan kepada mereka (orangtua) bahwa program imunisasi berjalan dengan aman di tempat imunisasi (anak) mereka," ujar Dokter Spesialis Anak dr. Arifianto, SpA saat dihubungi suara.com, Sabtu (24/10/2020).

Salah satu pedoman atau protokol kesehatan yang harus dijalankan rumah sakit atau fasilitas kesehatan adalah memisahkan anak yang sakit dengan anak sehat, yang akan menjalani imunisasi. Baik di rumah sakit ataupun puskesmas, pemisahan adalah faktor terpenting yang harus dijalankan.

Baca Juga: Imunisasi Anak Tertunda Gegara Pandemi, Ini yang Harus Dilakukan Orangtua

"Tetap cari tempat imunisasi yang mudah diakses. Hal yang pertama harus dipikirkan adalah imunisasi anak jangan sampai terlewat, atau kalau yang tertinggal harus segera dikejar," jelas dokter yang berpraktik di RSUD Pasar Rebo ini.

Berdasarkan program pemerintah, ada beberapa vaksinasi rutin yang harus diterima anak dengan dosisnya yang beragam, yakni dimulai sejak anak berusia 0, 2, 3,4 dan 18 bulan, mereka harus mendapatkan imunisasi lengkap.

Mengutip situs Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), rekomendasi vaksin polio diberikan sejak anak baru lahir di rumah, diberikan vaksin polio oral OPV-0. Namun apabila anak lahir di sarana kesehatan, OPV-0 diberikan saat bayi dipulangkan.

Selanjutnya, untuk polio-1 diberikan pada saat bayi berusia 2 bulan, polio-2 saat bayi berusia 3 bulan, dan polio-3 saat bayi berusia 4 bulan.

Vaksin polio-1 ini biasanya diberikan bersamaan dengan vaksin Hepatitis B, DTP, Hib, PCV dan Rotavirus. Selanjutnya Vaksin polio-2 biasanya diberikan bersamaan dengan Hepatitis B, DTP dan Hib.

Baca Juga: Anak Demam Usai Imunisasi, Ini Saran Dari Dokter

Sedangkan untuk vaksin polio booster diberikan OPV atau IPV, diberikan pada saat anak berusia 18 bulan. Paling sedikit harus mendapat satu dosis vaksin IPV bersamaan dengan pemberian OPV-3.

Komentar