alexametrics

Gegara Donor Darah, Tangan Perempuan Ini Lumpuh

Bimo Aria Fundrika
Gegara Donor Darah, Tangan Perempuan Ini Lumpuh
Ilustrasi perempuan melakukan donor darah (Shutterstock)

Dia berharap itu akan membuat perbedaan, bahkan mungkin menyelamatkan nyawa seseorang, tetapi dia tidak tahu itu akan benar-benar mengubah hidupnya menjadi lebih buruk.

Suara.com - Seorang perempuan berusia 21 tahun kehilangan mobilitas di lengan kanannya menyusul kegagalan donor darah saat seorang perawat diduga mengambil darah dari salah satu arteri, bukan dari vena.

Gabriela Ekman, dari Ontario, Kanada, baru saja berusia 17 tahun ketika dia memutuskan untuk mendonorkan darah untuk pertama kalinya dalam hidupnya.

Dia berharap itu akan membuat perbedaan, bahkan mungkin menyelamatkan nyawa seseorang, tetapi dia tidak tahu itu akan benar-benar mengubah hidupnya menjadi lebih buruk.

Ketika dia pergi ke tempat donor darah yang diselenggarakan oleh Layanan Darah Kanada empat tahun lalu, dia tidak tahu apa yang diharapkan. Tapi ia segera tahu ada yang tidak beres dengan donor darahnya.

Baca Juga: Stok Darah Menipis karena Pandemi, PMI Ajak Masyarakat Donor Darah

Donor darah di LTC Glodok, Jakarta, Sabtu (16/9).
Ilustrasi donor darah. 

.Tapi dia tidak mengatakan apa-apa, bahkan ketika staf berkomentar tentang bagaimana darahnya yang mengandung oksigen, sebuah indikasi bahwa itu mungkin berasal dari arteri, bukan dari vena. Pada saat dia menyadari ada sesuatu yang salah, sudah terlambat

“Mungkin sekitar 10 sampai 15 menit kemudian saya mulai merasa ada yang tidak beres. Saya tidak pernah memberikan darah sebelumnya, jadi saya tidak tahu apa yang diharapkan, "kata Gabriela dilansir dari Oddity Central.

Ketika ia mengeluh tentang rasa sakit di lengannya, dia disuruh pergi ke rumah sakit, dan dia melakukannya. Tetapi dokter di sana tidak dapat menemukan sesuatu yang salah, dan menyuruhnya pulang.

Pada minggu-minggu berikutnya, perempua muda itu menjadi tidak bisa meluruskan lengannya, dan mengalami memar dari pergelangan tangan ke bahunya. Pada saat dia kembali ke rumah sakit, Gabriela mengetahui bahwa kondisinya adlaah situasi darurat yang menyelamatkan nyawa.

"Saat itulah kami mendapat konfirmasi bahwa pengambilan darah saya pasti berasal dari arteri saya dan bukan dari pembuluh darah saya, kata Gabriela.

Baca Juga: 6 Syarat Donor Darah di PMI dan Hal yang Membuat Anda Dilarang


Gabriela Ekman menjalani operasi darurat di lengannya untuk menghentikan pendarahan, menghilangkan bekuan darah yang telah berkembang, dan menutup lubang di arteri.

Komentar