alexametrics

Vaksin Covid-19 Bisa Sebabkan Reaksi Anafilaktoid, Apa Itu?

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Vaksin Covid-19 Bisa Sebabkan Reaksi Anafilaktoid, Apa Itu?
Ilustrasi virus corona, vaksin covid-19. (Pexels/@cottonbro)

Vaksin Pfizer bisa menyebabkan reaksi anafilaktoid yang harus diwaspadai gejala dan ikuti saran ahli.

Suara.com - Inggris adalah negara pertama yang menyetujui penggunaan vaksin Pfizer untuk mengatasi virus corona Covid-19. Tapi, masih ada beberapa kekhawatiran dalam menggunakan vaksin Pfizer tersebut.

Salah satu yang menjadi perhatian utama banyak orang sebelum suntik vaksin Pfizer adalah reaksi alerginya.

Meskipun secara umum vaksin Pfizer ini aman, beberapa vaksin mungkin menggunakan bahan-bahan yang membuat beberapa orang alergi.

Pada orang yang memiliki alergi ini, mereka bisa mengalami reaksi anafilaktoid terhadap beberapa jenis vaksin.

Baca Juga: Menkes Terawan: Harga Eceran Vaksin Belum Ditentukan, Sekarang Masih Mahal

Menurut Organisasi Alergi Dunia, anafilaksis atau anafilaktoid adalah sindrom multi-sistem akut yang mematikan. Reaksi anafilaksis dan anafilaktoid muncul sebagai respons imun yang terlalu reaktif dan salah arah terhadap suatu zat (antigen) yang ditunjukkan oleh tubuh sebagai sel asing.

Ilustrasi Vaksin. (Pixabay/PhotoLizM)
Ilustrasi Vaksin. (Pixabay/PhotoLizM)

Tetapi, reaksi anafilaksis ini hanya terjadi setelah terpapar agen penyebab sebelumnya. Di sisi lain, reaksi anafilaktoid terjadi saat tubuh merespons antigen untuk pertama kalinya.

Seseorang akan mengalami gejala yang sama dari kedua jenis reaksi tersebut, tapi ada beberapa hal yang membedakannya. Berikut ini dilansir dari Express, gejala anafilaksis.

  1. Merasa pusing hingga pingsan
  2. Kesulitan bernapas, seperti bernapas terlalu cepat dan dangkal
  3. Detak jantung terlalu cepat
  4. Kulit berkeringat
  5. Kebingungan dan kecemasan
  6. Pingsan atau kehilangan kesadaran

Orang yang mengalami reaksi alergi signifikan seperti ini harus menghindari suntikan vaksin. NHS Inggris juga telah mengonfirmasi 2 anggotanya yang mengalami reaksi alergi setelah mendapatkan suntikan vaksin.

Meskipun mereka sudah pulih, Badan pengatur Produk Obat dan Kesehatan (MHRA) telah memberikan saran pencegahan kepada tim medis dan meminta mereka tidak memvaksin orang dengan riwayat alergi serupa.

Baca Juga: Bisakah Anda Suntik Vaksin Flu dan Covid-19 Bersamaan? Ini Kata Ahli!

Profesor Stephen Powis, direktur medis nasional untuk NHS di Inggris, mengatakan langkah itu biasa terjadi. Pengembang vaksin Pfizer juga telah mengatakan bahwa reaksi vaksin Covid-19 ini berbeda dengan vaksin mereka lainnya yang bisa ditoleransi.

Komentar