alexametrics

Studi: Peregangan Lebih Efektif Turunkan Tekanan Darah daripada Jalan Kaki

Yasinta Rahmawati | Fita Nofiana
Studi: Peregangan Lebih Efektif Turunkan Tekanan Darah daripada Jalan Kaki
Ilustrasi gerakan peregangan. (Pexels)

Sebuah studi menunjukkan bahwa peregangan mungkin lebih efektif turunkan tekanan darah ketimbang jalan kaki cepat.

Suara.com - Sebuah studi baru dari University of Saskatchewan (USask) menemukan bahwa peregangan lebih efektif menurutnkan tekanan darah daripada jalan kaki atau jalan cepat. Penelitian mereka telah diterbitkan pada Journal of Physical Activity and Health.

Malansir dari Medical Xpress, tekanan darah tinggi (hipertensi) merupakan faktor risiko utama terkena penyakit kardiovaskular. Namun faktor risiko ini untungnya masih dapat dicegah.

"Semua orang berpikir bahwa peregangan hanya tentang meregangkan otot-otot," kata profesor kinesiologi Dr. Phil Chilibeck (Ph.D.), salah satu penulis studi tersebut.

"Tapi saat meregangkan otot, Anda juga meregangkan semua pembuluh darah yang masuk ke otot termasuk semua arteri. Jika Anda mengurangi kekakuan di arteri, maka resistensi terhadap aliran darah akan berkurang," imbuhnya.

Baca Juga: Hasil Studi: Obat Hipertensi Tak Berpengaruh pada Keparahan Covid-19

Chilibeck dan rekannya secara acak menugaskan 40 pria dan wanita dengan usia rata-rata 61 tahun ke dalam dua kelompok. Kelompok pertama melakukan rutinitas peregangan seluruh tubuh selama 30 menit sehari, lima hari seminggu. Sementara kelompok lainnya melakukan jalan kaki dengan durasi dan frekuensi yang sama.

Sebelum dan sesudah penelitian, Chilibeck dan rekan mengukur tekanan darah partisipan saat mereka duduk, berbaring, dan lebih dari 24 jam menggunakan monitor portabel. Peregangan menghasilkan penurunan tekanan darah yang lebih besar daripada jalan kaki.

Namun, para pejalan kaki berhasil menghilangkan lebih banyak lemak pinggang yang juga baik untuk kesehatan.

"Saya tidak ingin orang-orang menjauh dari aktivitas aerobik. Hal-hal seperti berjalan kaki atau bersepeda masih memiliki efek positif pada pengurangan lemak tubuh, kadar kolesterol, dan gula darah," ujar Chilibeck.

Baca Juga: Studi: Hipertensi Juga Bisa Sebabkan Disfungsi Seksual pada Wanita

Komentar