alexametrics

Mengenal Migrain Aura, Sakit Kepala Bersamaan dengan Gangguan Sensorik

Yasinta Rahmawati
Mengenal Migrain Aura, Sakit Kepala Bersamaan dengan Gangguan Sensorik

Migrain aura biasanya terjadi dalam waktu satu jam sebelum sakit kepala dimulai dan umumnya berlangsung kurang dari 60 menit.

Suara.com - Sakit kepala migrain terjadi disebabkan oleh perubahan pada sistem saraf Anda. Ini membuat kepala terasa seperti berdenyut dengan tingkat sedang hingga parah dan biasanya hanya menyerang di satu sisi kepala saja.

Bagi beberapa orang, mereka bisa mengalami migrain aura. Mengutip dari Mayo Clinic, migrain dengan aura adalah sakit kepala parah yang terjadi bersamaan dengan pusing, mual, telinga berdenging, garis zigzag pada penglihatan, atau kepekaan terhadap cahaya.

Menguti WebMD, "aura" adalah istilah untuk setiap perubahan sensorik yang terjadi sebelum sakit kepala migrain. Mereka dapat memengaruhi penglihatan, pendengaran, atau kemampuan berbicara. Anda juga bisa mengalami kelemahan otot atau kesemutan.

Migrain aura biasanya terjadi dalam waktu satu jam sebelum sakit kepala dimulai dan umumnya berlangsung kurang dari 60 menit. Terkadang migrain aura terjadi dengan sedikit atau tanpa sakit kepala, terutama pada orang berusia 50 tahun ke atas.

Baca Juga: Gejala dan Cara Mencegah Mabuk Perjalanan

Kebanyakan orang yang mengalami migrain dengan aura mengembangkan tanda dan gejala visual sementara yang cenderung dimulai di tengah bidang penglihatan dan menyebar ke luar. Ini mungkin termasuk:

  • Bintik buta (scotoma), yang terkadang digariskan dengan desain geometris sederhana
  • Garis zigzag yang secara bertahap melayang melintasi bidang penglihatan Anda
  • Bintik atau bintang berkilauan
  • Perubahan penglihatan atau kehilangan penglihatan
  • Kilatan cahaya

Gangguan sementara lainnya yang terkadang berhubungan dengan migrain aura meliputi:

  • Mati rasa, biasanya terasa seperti kesemutan di satu tangan atau di satu sisi wajah Anda yang mungkin menyebar perlahan di sepanjang anggota tubuh
  • Kesulitan berbicara
  • Kelemahan otot

Untuk pertolongan pertama, saat Anda mengalami migrain dengan aura, tinggallah di ruangan yang tenang dan gelap. Coba berikan kompres dingin atau tekanan pada area yang nyeri.

Minum pereda nyeri yang dijual di apotek seperti asetaminofen atau obat antiinflamasi nonsteroid ( NSAID ) seperti aspirin, ibuprofen , atau naproxen dapat membantu.

Jika pengobatan ini tidak berhasil dan Anda terus mengalami migrain 4 hari atau lebih dalam sebulan, sebaiknya menemui dokter untuk perawatan lebih lanjut.

Baca Juga: Sebabkan Sakit Kepala Parah, Kasus Gangguan Kesehatan Ini Makin Meningkat

Komentar