alexametrics

Dibanding Ateis, Orang Beragama Lebih Banyak Tolak Vaksin Covid-19

Bimo Aria Fundrika
Dibanding Ateis, Orang Beragama Lebih Banyak Tolak Vaksin Covid-19
Ilustrasi vaksin COVID-19. (unsplash/@dimitrihou)

Survei Pew Research Center baru menunjukkan bahwa orang-orang yang tidak bertuhan atau ateis lebih mungkin mendapatkan vaksinasi Covid-19

Suara.com - Meski sejumlah negara telah melakukan program vaksinasi Covid-19, masih ada sejumlah kelompok yang menolak melakukannya. Latar belakang dan alasannya pun beragam.

Kini sebuah survei Pew Research Center baru menunjukkan bahwa orang-orang yang tidak bertuhan atau ateis lebih mungkin mendapatkan vaksinasi Covid-19 dibandingkan dengan kelompok agama.

Dilansir dari New York Post, 90 persen responden ateis mengatakan bahwa mereka "pasti" atau "mungkin" mencari suntikan, atau sudah menerima suntikan dosis vaksin pertama mereka.

Sementara itu, rata-rata 77 persen umat Katolik akan melakukan vaksin dan dan hanya 62 persen dari peserta Protestan - termasuk evangelis kulit putih atau Hispanik dan penyembah di gereja-gereja yang secara historis berkulit hitam akan melakukan hal yang sama.

Baca Juga: Pemkab Sleman Pastikan Tak Ada Sanksi Bagi Penolak Vaksin Covid-19

Vaksinator menyuntikkan vaksin COVID-19 kepada penyidik senior KPK Novel Baswedan (kiri) di Gedung Penunjang Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jakarta, Selasa (23/2/2021). [Suara.com/Angga Budhiyanto]
Vaksinator menyuntikkan vaksin COVID-19 kepada penyidik senior KPK Novel Baswedan (kiri) di Gedung Penunjang Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jakarta, Selasa (23/2/2021). [Suara.com/Angga Budhiyanto]

Sebaliknya, hampir setengah, atau 45 persen evangelis kulit putih mengatakan mereka "pasti" atau "mungkin tidak akan" mencari vaksin virus corona, terlepas dari pabrikannya. Mereka tampak terbelah di tengah karena 54 prsen menegaskan bahwa mereka kemungkinan besar akan mendapatkan bidikan.

Wawasan tentang bagaimana berbagai komunitas spiritual saat ini mendekati vaksinasi pertama kali dilaporkan oleh Religion News Service, sebagai bagian dari laporan yang lebih luas oleh para peneliti Pew untuk menyelidiki niat orang Amerika terkait vaksinasi COVID-19, yang diterbitkan pada hari Jumat. Survei terhadap 10.121 orang dewasa dilakukan bulan lalu, antara 16 dan 21 Februari.

Hasilnya datang ketika para pemimpin agama terus bergulat dengan bagaimana memimpin jemaat dalam iman dan kesehatan. Bulan lalu, Keuskupan Agung Katolik di New Orleans terpecah tentang apakah akan mendukung atau tidak vaksin Johnson & Johnson yang masuk terlambat, yang oleh beberapa orang dianggap "dikompromikan secara moral" karena perkembangannya melibatkan sel induk kloning dari dua janin yang diaborsi. 1970-an dan 80-an.

Pada bulan Desember, Vatikan menyetujui vaksin Pfizer dan Moderna, yang melakukan tes menggunakan sel turunan aborsi yang sama. Namun, sel punca pada akhirnya tidak diperlukan untuk pembuatan vaksin tersebut, sedangkan cetak biru J&J bergantung pada sel-sel kontroversial tersebut.

"Di bawah bimbingan yang sama keuskupan agung harus menginstruksikan umat Katolik bahwa vaksin terbaru dari Janssen / Johnson & Johnson secara moral dikompromikan karena menggunakan garis sel yang diturunkan dari aborsi dalam pengembangan dan produksi vaksin serta pengujian," kata Keuskupan Agung New Orleans menyimpulkan dalam pernyataan mereka.

Baca Juga: Dapat Izin BPOM, Ini Sederet Efek Samping Vaksin Covid-19 AstraZeneca

Komentar