alexametrics

Pertama Kali, Bayi Baru Lahir Punya Antibodi Covid-19 Usai Ibunya Vaksinasi

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Pertama Kali, Bayi Baru Lahir Punya Antibodi Covid-19 Usai Ibunya Vaksinasi
Ilustrasi bayi baru lahir (Unsplash/Isaac Quesada)

Bayi baru lahir pertama yang memiliki antibodi Covid-19 setelah ibunya sempat suntik vaksin sebelum melahirkan.

Suara.com - Pertama kalinya, seorang bayi perempuan lahir di Florida Selatan sudah memiliki antibodi Covid-19. Ternyata, sang ibu yang merupakan pekerja medis di Florida Selatan telah mendapatkan suntikan dosis pertama vaksin Moderna ketika hamil 36 minggu.

Setelah 3 minggu suntik vaksin Covid-19 pertama dan sebelum menerima suntikan kedua, ia pun melahirkan bayi perempuannya tersebut. Karena itu, bayinya ikut mendapatkan perlindungan dari virus corona Covid-19 dan menjadi kabar menghebohkan.

Kasus ini pun didokumentasikan dalam studi oleh Paul Gilbert dan Chad Rudnick, yang keduanya seorang professor afiliasi di Florida Atlantic University. Menurut penelitiannya, antibodi terdeteksi segera setelah bayi lahir dan melalui analisis darah dari tali pusat serta antibodi terdeteksi lagi sebelum plasenta keluar.

"Kami telah menemukan bahwa antibodi SARS-CoV-2 IgG bisa terdeteksi dalam sampel darah tali pusat bayi baru lahir, setelah ibunya mendapatkan satu kali suntikan vaksin Moderna ketika hamil," kata para peneliti dikutip dari Health.

Baca Juga: Vaksin Covid-19 30 Persen Kurang Efektif Lawan Virus Corona Afrika Selatan

Dengan demikian, mereka berpikir bahwa ada potensi perlindungan dan pengurangan risiko infeksi virus corona Covid-19 dengan melakukan vaksinasi pada ibu hamil.

Ilustrasi bayi. (Unsplash/@irinamurza)
Ilustrasi bayi. (Unsplash/@irinamurza)

Bayi perempuan asal Florida ini pun diyakini menjadi bayi pertama di Amerika Serikat yang lahir dengan antibodi virus corona Covid-19. Amesh A. Adalja, ahli penyakit menular dan peneliti senior di Pusat Keamanan Kesehatan John Hopkins di Maryland, mengatakan antibodi adalah protein yang disintesis oleh sistem kekebalan terhadap sesuatu yang diidentifikasi sebagai benda asing.

Antibodi melapisi patogen seperti virus yang memfasilitasi pembersihan dari tubuh. Antibodi ini juga memblokir kemampuan patogen untuk mengikat reseptor pada sel dan sel-sel tertentu.

Sehingga virus tidak bisa menginfeksi tubuh. Antibodi juga cenderung bertahan di dalam tubuh dengan menawarkan perlindungan dari ancaman infeksi ulang virus yang sama.

Para ilmuwan sudah mengetahui bahwa ibu yang terinfeksi virus corona Covid-19 bisa mentransfer antibodi ke bayinya. Sementara, vaksin bisa membawa antibodi dari ibu ke bayi melalui plasenta.

Baca Juga: Pola Tidur Buruk Tingkatkan Risiko Infeksi Virus Corona Covid-19

Jadi, apakah ibu hamil harus vaksinasi?

Komentar