alexametrics

Asrama Migran Jadi Zona Merah, Singapura Karantina Pekerja

M. Reza Sulaiman
Asrama Migran Jadi Zona Merah, Singapura Karantina Pekerja
Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Shutterstock)

Pemerintah Singapura mengirim ratusan pekerja migran, setelah ditemukannya infeksi Covid-19 berulang di asrama.

Suara.com - Pemerintah Singapura mengirim ratusan pekerja migran, setelah ditemukannya infeksi Covid-19 berulang di asrama.

Dilansir ANTARA, Kementerian Tenaga Kerja Singapur tengah melakukan penyelidikan, setelah ditemukan belasan kasus positif di daerah tersebut.

Otoritas telah melakukan tes COVID-19 terhadap seluruh penghuni di Westlite Woodlands Dormitory setelah seorang pekerja berusia 35 tahun dinyatakan positif pada 20 April sebagai bagian dari tes rutin.

Pekerja itu telah menerima suntikan kedua vaksin COVID-19 pada 13 April. Rekan sekamarnya juga terbukti positif.

Baca Juga: Kini Anak Lebih Berisiko Tertular Covid-19 dan Berita Terpopuler Lainnya

Ilustrasi Covid-19. (Pexels)
Ilustrasi Covid-19. (Pexels)

Hingga kini sedikitnya 10 pekerja yang telah sembuh dinyatakan positif COVID-19.

"Kasus-kasus ini langsung diisolasi dan diserahkan ke Pusat Nasional untuk Penyakit Menular guna mendalami kemungkinan infeksi berulang," demikian pernyataan kementerian.

Lebih dari 1.100 penghuni blok tersebut, tempat kasus ditemukan, akan dikirim ke fasilitas karantina pemerintah selama 14 hari, menurut laporan situs Channel NewsAsia, mengutip surat dari pihak asrama.

Kementerian dan pengurus asrama tidak langsung menanggapi permintaan untuk berkomentar.

Singapura terakhir melaporkan 10 kasus harian lebih di kalangan penghuni asrama pada September, dengan nyaris tidak ada infeksi baru selama beberapa bulan belakangan.

Baca Juga: Muncul Lagi Klaster di Sleman, 35 Warga di Jongke Positif Covid-19

Negara kota itu sebagian besar telah mengendalikan virus secara lokal dan meluncurkan vaksinasi.

Komentar