alexametrics

Awas, Kebanyakan atau Kurang Tidur Berbahaya bagi Kesehatan Jantung

Yasinta Rahmawati | Fita Nofiana
Awas, Kebanyakan atau Kurang Tidur Berbahaya bagi Kesehatan Jantung
Ilustrasi tidur. [Pexels]

Terlalu banyak atau sedikit tidur bisa berefek pada kesehatan jantung.

Suara.com - Orang yang kurang tidur atau kebanyakan lebih berisiko alami penyakit jantung. Dalam hal ini, orang yang tidur enam hingga tujuh jam setiap malam memiliki peluang terendah untuk meninggal akibat serangan jantung atau stroke bila dibandingkan dengan mereka kurang atau lebih dari itu.

Melansir dari Medical Xpress, penelitian yang dipresentasikan di American College of Cardiology's 70th Annual Scientific Session mengeksplorasi hubungan antara risiko kardiovaskular dasar dan durasi tidur. Studi ini menambah bukti bahwa tidur dapat memainkan peran yang menentukan dalam risiko penyakit jantung seseorang.

"Tidur sering diabaikan sebagai sesuatu yang mungkin berperan dalam penyakit kardiovaskular dan itu mungkin salah satu cara yang paling hemat biaya untuk menurunkan risiko kardiovaskular," kata Kartik Gupta, MD, Divisi Penyakit Dalam, Rumah Sakit Henry Ford di Detroit dan penulis utama studi ini.

"Berdasarkan data kami, tidur enam hingga tujuh jam semalam dikaitkan dengan kesehatan jantung yang lebih baik," imbuhnya.

Baca Juga: Perut Buncit Tanda Risiko Jantung dan Berita Kesehatan Populer Lainnya

Untuk kajian tersebut, Gupta dan timnya memasukkan data dari 14.079 peserta pada Survei Pemeriksaan Kesehatan dan Gizi Nasional 2005-2010. Peserta diikuti selama rata-rata 7,5 tahun untuk menentukan apakah mereka meninggal karena serangan jantung, gagal jantung, atau stroke.

Ilustrasi tidur nyenyak (Pixabay/xiangying_xu)
Ilustrasi tidur nyenyak (Pixabay/xiangying_xu)

"Peserta yang tidur kurang dari enam jam atau lebih dari tujuh jam memiliki kemungkinan kematian yang lebih tinggi akibat penyakit jantung. Namun, skor risiko ASCVD (penyakit kardiovaskular aterosklerotik) sama pada mereka yang tidur enam hingga tujuh jam dibandingkan lebih dari tujuh jam," kata Gupta.

Sementara tingkat protein C-reaktif (CRP), penanda inflamasi utama yang diketahui terkait dengan penyakit jantung juga lebih tinggi pada peserta dengan durasi tidur yang lebih lama atau lebih pendek dari 6 atau 7 jam.

"Peserta yang tidur kurang atau lebih dari enam sampai tujuh jam memiliki skor risiko ASCVD yang lebih tinggi, yang kemungkinan didorong oleh peradangan yang meningkat ," ujar Gupta menambahkan. 

Baca Juga: Lingkar Pinggang Bisa Jadi Prediktor Penyakit Jantung hingga Diabetes

Komentar