alexametrics

Suntik Vaksin Gotong Royong Mulai Habis Lebaran, Siapa Jadi Prioritas?

Bimo Aria Fundrika | Lilis Varwati
Suntik Vaksin Gotong Royong Mulai Habis Lebaran, Siapa Jadi Prioritas?
Ilustrasi vaksin COVID-19 (pixabay)

Berbeda dengan program vaksin gratis sebelumnya, perusahaan yang telah mendaftar untuk ikut vaksinasi gotong royong akan dikenakan biaya.

Suara.com - Pemerintah akan memulai program vaksinasi Covid-19 Gotong Royong untuk perusahaan swasta pasca Hari Raya Idulfitri. Jubir Menteri BUMN Arya Sinulingga menyampaikan, prinsipnya program tersebut juga untuk mempercepat terbentuknya herd immunity atau kekebalan kelompok di masyarakat.

"Setelah lebaran, tanggal 17 (Mei) vaksinasi gotong royong dilakukan. Prinsip dasarnya adalah ini bagaimana supaya herd immunity terjadi percepatan. Pemerintah sudah punya program vaksinasi gratis untuk semua rakyat, tetapi dari teman-teman pengusaha, Kadin, mencoba membantu pemerintah dengan cara mau ikutan juga memvaksin karyawannya," kata Arya dalam webinar daring, Kamis (6/5/2021).

Berbeda dengan program vaksin gratis sebelumnya, perusahaan yang telah mendaftar untuk ikut vaksinasi gotong royong akan dikenakan biaya. Namun Arya menegaskan, beban biaya tersebut tidak boleh dilimpahkan kepada karyawan. Sehingga hanya perusahaan yang menanggung.

"Kita sudah buat aturan tidak boleh ada pembebanan biaya dari perusahaan kepada karyawan. Jadinya adalah langkah supaya jangan dijadikan vaksinasi ini jadi sesuatu yang komersil," tegasnya. 

Baca Juga: Pemerintah Tunda Vaksinasi Mandiri Dikelola Swasta Setelah Lebaran

INFOGRAFIS: Apa Bedanya Vaksin Gotong Royong dengan Vaksin Pemerintah?
INFOGRAFIS: Apa Bedanya Vaksin Gotong Royong dengan Vaksin Pemerintah?

Lantaran stok vaksin yang masih terbatas, vaksinasi gotong royong juga akan dilakukan bertahap. Untuk tahap awal baru 500 ribu dosis yang akan diberikan. Sehingga ada prioritas jenis usaha yang didahulukan.

"Yang menerima ini adalah perusahaan yang memang padat karya. Dalam hal ini untuk proses pertama untuk kawan-kawan yang memang manufaktur tekstil akan menjadi prioritas pertama di vaksin program vaksin gotong royong," ucapnya.

Hal serupa disampaikan Wakil Ketua Kadin Shinta Widjaja Kamdani. Untuk vaksinasi tahap awal, wilayah Jakarta, Bogor, Tangerang, Bekasi (Jabotabek) yang akan diprioritas lebih dulu mendapatkan vaksinasi.

"Sesuai arahan pemerintah jadi memang yang diprioritaskan zona merah, daerah Jabotabek awalnya akan dilakukan dengan industri manufaktur yang ada di sekitarnya. Karena mereka yang padat karya, banyak pekerja harus segera di vaksinasi. Mungkin ini salah satu prioritas baik dari segi zona juga sektor. Tapi sekali lagi bukan berarti yang lain tidak akan mendapat, ini hanya menunggu giliran," ucap Sinta.

Sementaa itu, Juru bicara vaksinasi Covid-19 Bio Farma Bambang Heryanto mengatakan bahwa sesuai aturan pemerintah, jenis vaksin yang digunakan akan berbeda dengan yang dipakai untuk program vaksinasi gratis dari pemerintah. Saat ini Bio Farma sudah menyediakan 500 ribu vaksin Sinopharm yang khusus dialokasikan untuk vaksinasi gotong royong.

Baca Juga: Kabar Baik, Bivalirudin Efektif Atasi Pembekuan Darah akibat Vaksin J&J

"Sesuai keputusan Kemenkes, Bio farma ditunjuk sebagai yang bertanggung jawab dalam pengadaan. Dari mulai pengadaan sebagai holding untuk Sinopharm ini dilakukan oleh anak usaha Bio Farma yaitu Kimia Farma. Kemudian nanti termasuk dalam pendistribusiannya sampai ke faskes yang diminta oleh perusahaan, bisa faskes swasta ataupun BUMN," ucapnya.

Komentar