alexametrics

Ciri-Ciri Kepribadian Dapat Diubah, Begini Caranya

Rima Sekarani Imamun Nissa | Rosiana Chozanah
Ciri-Ciri Kepribadian Dapat Diubah, Begini Caranya
Ilustrasi kepribadian ekstrovert. (freepik.com/halayalex)

Ciri-ciri kepribadian diidentifikasi sebagai neurotisme, ekstraversi, keterbukaan terhadap pengalaman, keramahan dan kesadaran.

Suara.com - Sudah lama dipercaya bahwa orang tidak dapat mengubah kepribadiannya karena dianggap sudah diwariskan. Namun, tinjauan studi terbaru menunjukkan ada kemungkinan ciri-ciri kepribadian dapat berubah melalui intervensi terus-menerus dan peristiwa besar dalam kehidupan.

Ciri-ciri kepribadian diidentifikasi sebagai neurotisme, ekstraversi, keterbukaan terhadap pengalaman, keramahan dan kesadaran. Semua itu dapat memprediksi berbagai hasil penting seperti kesehatan, kebahagiaan, dan pendapatan.

Karenanya, dilansir laman University of California, ciri-ciri tersebut merupakan target penting dalam intervensi kebijakan yang dirancang untuk meningkatkan kesejahteraan manusia.

Penelitian yang terbit dalam American Psychologist edisi Desember 2020 menunjukkan sejumlah kecil ciri kepribadian dapat menjelaskan sebagian besar perbedaan pada setiap orang.

Baca Juga: Bekerja Freelance Pilihan Tepat Untuk Introvert, Mengapa?

Sifat-sifat ini juga relatif stabil, tetapi dapat diubah dengan usaha dan waktu yang tepat.

Ilustrasi Cewek Ceria. (freepik.com/diana-grytsku)
Ilustrasi Cewek Ceria. (freepik.com/diana-grytsku)

Menurut peneliti, mempertimbangkan faktor motivasi juga penting karena keberhasilan lebih mungkin jika orang termotivasi dan berpikir perubahan itu mungkin.

Selain intervensi kebijakan di atas, menurut Verywell Mind ada beberapa hal yang dapat dilakukan untuk membuat perubahan nyata dan bertahan lama pada aspek kepribadian, yakni:

Pelajari kebiasaan baru

Kebiasaan dapat dipelajari, jadi mengubah respons kebiasaan dari waktu ke waktu adalah salah satu cara untuk menciptakan perubahan kepribadian.

Baca Juga: Masa New Normal Bikin Orang Introvert Mendapatkan Keuntungan, Kok Bisa?

Membentuk kebiasaan baru atau menghentikan kebiasaan lama memang tidak pernah mudah dan membutuhkan waktu serta tenaga yang serius. Dengan latihan yang cukup, pola perilaku baru ini pada akhirnya akan menjadi kebiasaan.

Tantang kepercayaan diri

Jika Anda yakin Anda tidak bisa berubah, Anda tidak akan berubah. Misalnya, apabila ingin menjadi lebih supel tetapi tetap percaya bahwa introversi yang Anda miliki adalah sifat permanen, maka Anda tidak akan pernah mencoba untuk menjadi lebih ramah.

Tetapi jika percaya bahwa itu dapat diubah, Anda akan cenderung berusaha agar lebih suka berteman.

Fokus pada usaha

Psikolog Carol Dweck mengatakan memuji upaya daripada kemampuan itu penting. Jadi, daripada berpikir, "Aku sangat berbakat", lebih baik menggantinya dengan, "Aku sudah berkerja keras".

Dengan beralih ke mindset berkembang daripada mindset tetap, Anda mungkin merasa lebih mudah mengalami perubahan dan pertumbuhan nyata pada kepribadian Anda.

Menjalani sebuah 'peran'

Psikolog positif Christopher Peterson menyadari sejak awal bahwa kepribadian introvertnya mungkin berdampak buruk pada karier sebagai akademisi.

Untuk mengatasinya, ia memutuskan untuk mulai bertindak ekstrovert dalam situasi tertentu, seperti saat menyampaikan kuliah di kelas atau memberikan presentasi di sebuah konferensi. Akhirnya, perilaku ini menjadi kebiasaan.

Sementara dia masih seorang introvert, Peterson belajar bagaimana menjadi ekstrovert ketika dia membutuhkannya.

Komentar