alexametrics

Waspada, Pewarna Makanan Ini Bisa Menyebabkan Penyakit Radang Usus

M. Reza Sulaiman | Aflaha Rizal Bahtiar
Waspada, Pewarna Makanan Ini Bisa Menyebabkan Penyakit Radang Usus
Ilustrasi bubuk pewarna makanan (Pixabay)

Bahaya penggunaan pewarna makanan kembali terungkap lewat studi terbaru dari Amerika Serikat.

Suara.com - Bahaya penggunaan pewarna makanan kembali terungkap lewat studi terbaru dari Amerika Serikat.

Berdasarkan studi oleh peneliti dari School of Medicine Mount Sinai, Amerika Serikat, penggunaan pewarna makanan tertentu bisa memicu penyakit kolitis ulseratif, salah satu bentuk penyakit radang usus, ketika sistem imun tubuh sedang kacau.

Studi yang diterbitkan oleh Cell Metabolism mencoba mengungkap fenomena ini. Melansir dari Medical Express, studi yang dilakukan pada tikus menemukan bahwa tikus mengembangkan kolitis, ketika mengonsumsi makanan dengan pewarna buatan FD&C Red 40 dan Yellow 6 ketika sistem kekebalan yang disebut sitokin IL-23 mengalami gangguan.

Meski begitu, belum jelas apakah pewarna makanan akan memiliki efek yang sama pada manusia. Namun para peneliti terus menyelidiki secara tepat bagaimana sitokil IL-23 dapat mendorong perkembangan kolitis setelah mengkonsumsi pewarna makanan.

Baca Juga: Dikritik Karena Kuku Pendekor Kue Hitam, Ternyata Begini Penjelasannya

Kolitis merupakan bentuk penyakit radang usus (IBD), dengan gangguan sitokil IL-23 diketahui sebagai penyebabnya. Di sisi lain, pewarna makanan seperti Red 30 dan Yellow 6 paling banyak digunakan pada makanan, minuman, dan obat-obatan.

Baik secara genetik maupun faktor lingkungan sama-sama bisa menyebabkan penyakit radang usus. Namun, hubungan penyakit ini dengan faktor lingkungan masih terus diteliti.

Untuk penelitian tersebut, para peneliti membuat tikus mengalami gangguan sitokin IL-23. Yang mengejutkan, tikus dengan respon imun baik tidak mengalami kolitis meski diberi makanan dengan pewarna buatan.

Untuk membuktikan pewarna makanan dapat memiliki faktor penyakit, para peneliti memberi makan tikus yang diubah ke dalam diet tanpa pewarna makanan.

Pada kedua kasus tersebut, penyakit kolitis berkembang saat tikus mengkonsumsi makanan zat pewarna.

Baca Juga: Uji Laboratorium Makanan Menu Berbuka Puasa

"Perubahan dramatis peningkatan penggunaan makanan olahan dan adiktif makanan, merupakan peningkatan kejadian penyakit inflamasi dan autoimun," ungkap peneliti senior Sergio Lira, MD, PhD, dari Immunology Institute Icahn Mount Sinai.

Komentar