alexametrics

Walau Memusingkan, Belajar Matematika Itu Penting untuk Perkembangan Otak Remaja!

Yasinta Rahmawati | Rosiana Chozanah
Walau Memusingkan, Belajar Matematika Itu Penting untuk Perkembangan Otak Remaja!
lustrasi anak belajar matematika. (Shutterstock)

Peneliti memperingatkan bahwa berhenti belajar matematika setelah usia 16 tahun dapat merugikan para remaja.

Suara.com - Matematika memang bukan mata pelajaran yang banyak disukai orang-orang. Tetapi, ilmu hitung menghitung ini sangat penting dalam perkembangan otak.

Sebuah penelitian terbaru menunjukkan siswa yang berhenti mempelajari matematika pada usia 16 tahun memiliki jumlah zat kimia otak yang lebih sedikit. Zat ini penting untuk perkembangan otak dan kognitif.

Otak para remaja tersebut memiliki lebih sedikit asam gamma-aminobutyric, bahan kimia yang sangat penting untuk plastisitas otak, lapor The Guardian.

Berdasarkan studi dari departemen psikologi eksperimental Universitas Oxford, Inggris, pengurangan bahan kimia, yang berfungsi sebagai neurotransmitter, ditemukan di area utama otak yang mendukung memori, pembelajaran, penalaran, pemecahan masalah, dan hitung menghitung.

Baca Juga: Parents, 6 Makanan Ini Bisa Bantu Perkembangan Otak Anak, Lho!

Peneliti pun memperingatkan bahwa berhenti belajar matematika setelah usia 16 tahun dapat merugikan para remaja.

Ilustrasi Soal Matematika Perkalian (Pixabay/Ramdlon)
Ilustrasi Soal Matematika Perkalian (Pixabay/Ramdlon)

Dalam studi ini, lebih dari 130 siswa berusia 14 hingga 18 tahun ambil bagian dalam penelitian. Siswa di atas 16 tahun ditanya apakah mereka sudah berhenti belajar matematika, sementara yang lebih muda ditanya apakah mereka berencana berhenti belajar mata pelajaran tersebut.

Masing-masing dari mereka menjalani pemindaian otak dan penilaian kognitif, dan ditindaklanjuti 19 bulan kemudian. Peneliti mengetahui apakah mereka belajar atau tidak belajar matematika dari konsentrasi bahan kimia otak.

"Studi kami memberikan tingkat pemahaman biologis baru tentang dampak pendidikan pada otak yang sedang berkembang dan efek timbal balik antara biologi dan pendidikan. Belum diketahui bagaimana disparitas ini, atau implikasi jangka panjangnya, dapat dicegah," kata pemimpin penelitian Roi Cohen Kadosh, ahli saraf kognitif di Oxford.

Mengakui bahwa tidak setiap remaja menyukai matematika, dia mengatakan alternatif yang menghasilkan efek yang sama harus diselidiki, termasuk pelatihan logika dan penalaran yang melibatkan area otak yang sama dengan matematika.

Baca Juga: Peringatan Bagi Orangtua! Didikan Keras Hambat Perkembangan Otak Anak

Komentar