alexametrics

Punya Kebiasaan Gigit Kuku seperti Ayu Ting Ting? Awas Indikasi Masalah Kesehatan Mental!

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Punya Kebiasaan Gigit Kuku seperti Ayu Ting Ting? Awas Indikasi Masalah Kesehatan Mental!
Gaya kebaya keluarga Ayu Ting Ting. [Instagram]

Kebiasaan menggigit kuku seperti Ayu Ting Ting bisa menjadi masalah kesehatan mental yang perlu diwaspadai.

Suara.com - Pedangdut Ayu Ting Ting ternyata memiliki kebiasaan yang aneh, yakni suka menggigit kuku. Ayu Ting Ting mengakui kebiasaan anehnya itu saat menjadi binatang tamu di Podcast Armand Maulana.

Armand Maula pun sempat geleng-geleng saat tahu Ayu Ting Ting suka menggigit kuku yang sudah pajang, termasuk kuku kakinya. Karena, Armand mengira Ayu Ting Ting bukan sosok yang aneh-aneh.

"Biasanya kalau kuku panjang dikit gue gigit-gigit. Sampai ke kaki juga gue gigit kukunya," ujar Ayu Ting Ting di YouTube Armand Maulana.

Ayu Ting Ting mengaku sudah memiliki kebiasaan gigit kuku sejak kecil. Bahkan, kebiasaannya itu juga membuat anaknya, Bilqis Khumairah Razak heran.

Baca Juga: Waspada! Virus Corona Varian Delta Ditemukan di Karawang

Kebiasaan menggigit kuku seperti Ayu Ting Ting bisa menjadi indikasi masalah kesehatan mental. Terlebih, bila kebiasaan ini tidak berhenti seiring bertambahnya usia.

Momen Ayu Ting Ting ulang tahun. (Instagram/ayutingting92)
Momen Ayu Ting Ting ulang tahun. (Instagram/ayutingting92)

Dalam istilah psikologi dilansir dari Psychology Today, menggigit kuku dikenal sebagai onychophagia. Kondisi ini dianggap sebagai kebiasaan oral patologis dan gangguan perawatan yang ditandai dengan kebiasaan menggigit kuku kronis.

Onychophagia diklasifikasikan dalam DSM-5 sebagai gangguan obsesif kompulsif dan gangguan terkait. Kebiasaan ini seringkali menyebabkan kerusakan pada kuku.

Kebiasaan menggigit kuku secara kronis bisa menyebabkan gejala bersifat psikologis dan fisik, sama seperti perilaku berulang lainnya, missal mengopek kulit atau menarik rambut.

Berikut ini, contoh gejala yag bersifat psikologis dan fisik:

Baca Juga: Virus Corona Varian Delta Menggila, Yuk Lebih Kenali Risiko dan Gejalanya

  1. Perasaan gelisah atau tegang sebelum menggigit
  2. Perasaan lega atau kesenangan setelah menggigit
  3. Perasaan malu dan bersalah
  4. Kerusakan jaringan pada jari, kuku dan kutikula
  5. Cedera mulut, masalah gigi, abses dan infeksi

Sebenarnya, hubungan antara kebiasaan orang menggigit kuku dan kesehatan mental belum jelas. Tapi, faktor genetik bisa jadi salah satu penyebab seseorang mengembangkan onychophagia, gangguan suasana hati dan kecemasan lebih tinggi.