alexametrics

Sudah Vaksinasi Covid-19 Lengkap, Masih Mungkinkah Seorang Jadi Penyebar Virus Corona?

Bimo Aria Fundrika
Sudah Vaksinasi Covid-19 Lengkap, Masih Mungkinkah Seorang Jadi Penyebar Virus Corona?
Vaksinator menyuntikkan vaksin COVID-19 kepada warga di Rusun Petamburan, Tanah Abang, Jakarta, Kamis (22/7/2021). [Suara.com/Angga Budhiyanto]

Dilansir dari Times of India, orang yang divaksinasi lengkap dapat tertular virus dan mereka juga bisa menjadi penyebar.

Suara.com - Vaksinasi dipercaya menjadi salah satu cara untuk bisa menghentikan pandemi Covid-19. Tapi, bukan berarti mereka yang telah divaksinasi kebal terhadap virus corona.

Mereka yang telah divaksinasi Covid-19 lengkap masih berisiko untuk tertular. Hanya saja, mereka yang telah divaksinasi lengkap biasanya akan mengurangi angka keparahan dan rujukan ke rumah sakit.

Oleh sebab itu, protokol kesehatan tetap harus dijalankan meski telah divaksinasi Covid-19 lengkap. Selain itu, ada anggapan di masyarakat bahwa mereka yang telah divaksinasi Covid-19 lengkap kecil kemungkinan untuk menyebarkan virus.

Tapi benarkah anggapan tersebut? Dilansir dari Times of India, orang yang divaksinasi lengkap dapat tertular virus dan mereka juga bisa menjadi penyebar.

Baca Juga: Kabar Buruk dari Dunia K-Pop, Ji Chang Wook Positif COVID-19, Semua Kru Drakor Tes Corona

Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Dok. Envato)
Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Dok. Envato)

Tetapi menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), orang yang divaksinasi bukan hanya berisiko jauh lebih kecil tertular virus corona, mereka juga cenderung menjadi pembawa virus tanpa gejala atau menularkannya ke orang lain.

Dengan meningkatnya varian delta, ada kemungkinan besar individu yang divaksinasi lengkap tertular virus dan tanpa sadar dan diam-diam membawanya ke orang berikutnya.

Namun, para ahli percaya bahwa sangat tidak mungkin penularan Covid-19 dapat terjadi karena orang yang divaksinasi sepenuhnya.

Untuk menularkan penyakit, seseorang harus memiliki kandungan virus yang tinggi di dalam tubuh, menurut para ahli. Mengingat bahwa vaksin memungkinkan seseorang membawa viral load infeksi yang tinggi, kecil kemungkinannya individu yang divaksinasi dapat menjadi pembawa diam.

Dr Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular AS, dalam sebuah pengarahan juga menekankan hal yang sama dan mengatakan bahwa orang yang divaksinasi yang tertular Covid-19 jauh lebih kecil kemungkinannya untuk menyebarkan virus daripada orang yang tidak divaksinasi.

Baca Juga: Rangkul Masyarakat Luar Daerah, DPD PAN Sleman Gelar Vaksinasi Massal bagi 1.000 Warga

Dia juga menyebutkan sebuah penelitian besar yang melacak penularan Covid-19 pada orang yang divaksinasi dan tidak divaksinasi.

Komentar