alexametrics

Waspadai Rahim Miring, Kenali Penyebab dan Gejalanya!

Arendya Nariswari | Shevinna Putti Anggraeni
Waspadai Rahim Miring, Kenali Penyebab dan Gejalanya!
Ilustrasi rahim perempuan. (Shutterstock)

Beberapa wanita memiliki rahim miring tapi tidak menyadarinya.

Suara.com - Satu dari empat wanita memiliki Rahim terbalik atau rahim miring, tapi kebanyakan orang dengan kondisi ini tidak menyadarinya. Kondisi ini sering tidak terdiagnosis cepat, karena kurangnya pengetahuan mengenai hal tersebut dan gejalanya.

Pakar menstruasi sekaligus pendiri Lunette, Heli Kurjanen, pun menjelaskan tentang rahim miring dan cara mendeteksi kondisi tersebut. Umunya, kondisi rahim itu condong ke depan dan terletak di atas kandung kemih dengan bagian atas (fundus) mengarah ke perut.

Tapi melansir dari laman Express, rahim miring atau rahim terbalik itu artinya rahim bersandar ke belakang dengan fundus mengarah ke rektum, bukan ke perut.

Variasi normal lain yang ditemukan pada beberapa wanita adalah rahim tegak, di mana fundus dalam posisi tegak. Anda mungkin pernah mendengarnya dengan nama lain seperti tipped uterus, retroflexed uterus atau retrodisplacement uterus.

Baca Juga: Pulih dari Virus Corona Covid-19, Begini Cara Atasi Batuk Kering dan Berdahak!

Secara umum, rahim terbalik seharusnya tidak menyebabkan masalah besar. Namun, kondisi ini sering salah diagnosis atau tidak terdiagnosis, karena tidak menyebabkan gejala abnormal atau menyakitkan.

Ilustrasi rahim perempuan. (Shutterstock)
Ilustrasi rahim perempuan. (Shutterstock)

Adapun tanda-tanda rahim terbalik atau rahim miring yang perlu diwaspadai, antara lain:

  1. Nyeri di vagina atau punggung bawah ketika berhubungan seks
  2. Sakit saat haid
  3. Kesulitan memasukkan tampon
  4. Peningkatan frekuensi buang air kecil atau tekanan di kandung kemih
  5. Infeksi saluran kemih
  6. Inkontinensia urine
  7. Perut bagian bawah menonjol.

Tapi, Anda tidak akan tahu bahwa Anda memiliki rahim terbalik dari gejala-gejala tersebut. Beberapa orang bisa menyadari posisi rahimnya terbalik atau miring ketika melakukan tes pap smear.

"Jika Anda mengalami gejala seperti seks yang menyakitkan, tindakan pertama yang diambil oleh dokter Anda mungkin termasuk serangkaian tes untuk mengetahui posisi rahim Anda, seperti endometriosis atau fibroid," kata Heli.

Meskipun rahim terbalik biasanya bukan masalah besar, tapi kondisi ini bisa menyebabkan gejala tambahan bila Anda memiliki gangguan terkait, seperti endometriosis.

Baca Juga: Terungkap, Ternyata AS Danai Laboratorium Wuhan Untuk Riset Virus Corona

Dalam hal ini, Anda mungkin mengalami seks yang menyakitkan terutama ketika Anda berada di atas dan nyeri haid yang parah