alexametrics

Kenapa Kasus Autoimun Belakangan Meningkat?

Bimo Aria Fundrika
Kenapa Kasus Autoimun Belakangan Meningkat?
Penyakit autoimun. (Shutterstock)

Rohini Samant, Konsultan Rheumatologist di P.D. Hinduja Hospital & MRC, Mahim, Mumbai menguraikan alasannya.

Suara.com - Dalam beberapa waktu belakangan, ada beberapa beberapa laporan yang menunjuk pada kasus kondisi autoimun yang meningkat pesat. Bagi yang belum tahu, penyakit autoimun terjadi ketika sistem kekebalan tubuh secara keliru mulai menyerang organ, jaringan, dan sel tubuh. Hal ini semakin menjadi penyebab penting morbiditas pada pasien.

Rohini Samant, Konsultan Rheumatologist di P.D. Hinduja Hospital & MRC, Mahim, Mumbai menguraikan alasannya. Ia mengatakan bahwa meskipun banyak penyakit menular telah dikendalikan dengan lebih baik selama bertahun-tahun, ada peningkatan yang stabil dalam prevalensi penyakit autoimun.

"Salah satu alasannya adalah meningkatnya kesadaran dan pemahaman tentang penyakit ini dalam 2 -3 dekade terakhir, yang semakin dikenal. Selain itu, beberapa faktor yang berhubungan dengan gaya hidup seperti kebiasaan makan, gaya hidup kurang gerak, kurang tidur, peningkatan stres, dan polusi lingkungan berkontribusi terhadap terjadinya penyakit ini," kata dia.

Menurut dokter, penyebab di balik banyak penyakit autoimun masih belum diketahui, namun, kombinasi gen seseorang dengan infeksi lain atau faktor lingkungan dan paparan mungkin memainkan peran penting dalam permulaannya.

Baca Juga: Dokter: Tidak Semua Imun Bermasalah Berarti Autoimun

Penyakit autoimun. (Shutterstock)
Penyakit autoimun. (Shutterstock)

Gejala autoimon sendiri bisa jadi berbeda, terrgantung pada organ atau sistem yang terlibat, mungkin ada berbagai gejala penyakit autoimun. Seringkali pada awalnya, gejala yang berhubungan dengan penyakit terjadi secara terpisah dan mungkin ringan, yang menyebabkan keterlambatan dalam mencapai dokter.

Namun, secara umum, jika salah satu dari gejala berikut terjadi selama lebih dari enam minggu hingga 3 bulan, itu harus menimbulkan kecurigaan penyakit jaringan ikat autoimun. Ini termasuk

  • Nyeri sendi yang persisten
  • Bengkak dengan kekakuan pagi hari
  • Nyeri atau kelemahan otot
  • Ruam fotosensitif pada tubuh
  • Sering sariawan
  • Kekeringan mata dan mulut
  • Kekencangan kulit di atas jari dan wajah
  • Batuk kering terus menerus

Seorang pasien dengan gejala-gejala ini harus mencari bantuan dari ahli reumatologi/imunologi. Menurut Dr. Sandeep Surendran MD DM, Clinical Assistant Professor, Rheumatology and Clinical Immunology, Amrita Hospital, Kochi, presentasi penyakit autoimun dapat berkisar dari penyakit organ tunggal seperti tiroiditis autoimun, psoriasis, ankylosing spondylitis dan rheumatoid arthritis hingga penyakit multiorgan seperti sistemik. lupus eritematosus, granulomatosis Wegner dan sindrom Sjogren.

Secara umum, perempuan memiliki dua kali insiden penyakit autoimun jika dibandingkan dengan pria; dengan sering penyakit dimulai selama tahun-tahun subur seorang wanita (usia 15-44).

Baca Juga: Hits: Tanda Infeksi Virus Sudah Parah, Pasien Autoimun Bertambah Tiap Tahun

Komentar